Hah! Musa Bisa Membelah Laut??


AntaraNews.com memuat berita berjudul “Anginkah Yang Membelah Laut Merah buat Musa?“.

[Klik ini, untuk melihat / menyembunyikan artikel tsb]

    Anginkah Yang Membelah Laut Merah buat Musa?
    Rabu, 22 September 2010 10:57 WIB

    Washington, AS (ANTARA News) – Angin dari timur yang berhembus kencang dikabarkan membantu terbelahnya Laut Merah oleh Nabi Musa seperti yang tertulis pada kitab suci agama Samawi, kata para ilmuwan Amerika Serikat, Selasa.

    Simulasi komputer memperlihatkan bagaimana angin dapat menghempaskan air laut sehingga mencapai dasar lautan dan membentuk laguna, kata kelompok peneliti di Badan Nasional Penelitian Atmosfir dan Universitas Colorado di Boulder, sebagaimana dikutip dari Reuters.

    “Simulasi tersebut hampir cocok dengan bukti pada rombongan Musa,” kata pemimpin penelitian itu, Carl Drews dari NCAR.

    Menurut Carl, berdasarkan ilmu fisika, angin dapat menghempaskan air menjadi sebuah jalur yang aman untuk dilintasi karena sifatnya yang luwes, kemudian kembali mengalir seperti semula.

    Menurut tulisan dari kitab suci Kristen dan Islam, Nabi Musa, memimpin umat Israel keluar dari Mesir atas kejaran Firaun pada 3.000 tahun yang lalu.

    Laut Merah saat itu terbelah sementara untuk membantu rombongan Musa melintas dan langsung menutup kembali, menenggelamkan balatentara Firaun.

    Drews dan kelompoknya meneliti tentang angin topan yang berasal dari Samudera Pasifik menciptakan badai besar yang dapat menghempaskan air di laut dalam.

    Kelompoknya menunjukkan kawasan selatan Laut Mediterania yang diduga menjadi tempat penyeberangan itu, dan memaparkan bentuk tanah yang berbeda karena terbentuk setelahnya serta memicu isu mengenai lautan yang terbelah.

    Pemaparan tersebut membutuhkan bentuk tapal kuda Sungai Nil dan laguna dangkal di sepanjang garis pantai.

    Hal ini memperlihatkan angin berkecepatan sekitar 101 kilometer per jam yang berhembus selama 12 jam, dapat menghempaskan air pada kedalaman sekitar dua meter.

    “Laguna itu memiliki panjang sejauh 3-4 kilometer dan lebar sejauh lima kilometer yang terbelah selama empat jam,” kata mereka di dalam Jurnal Perpustakaan Umum Ilmu Pengetahuan, PloS ONE.

    “Masyarakat telah dibuat kagum atas cerita pembelahan laut itu, membayangkan bahwa hal itu terjadi secara nyata,” kata Drew menambahkan bahwa penelitian ini menjelaskan tentang pembelahan laut tersebut berdasarkan hukum fisika. (ANT/A024)

Detail lebih lengkap dan lebih jelas di kupas di Situs ini, yaitu simulasi bagaimana angin dapat mendorong air laut hingga memungkinkan bangsa Israel mampu menyeberangi “laut merah”:






[Klik ini, untuk melihat/menyembunyikan isi artikel tsb]

    Parting the waters: Computer modeling applies physics to Red Sea escape route
    September 21, 2010

    BOULDER—The biblical account of the parting of the Red Sea has inspired and mystified people for millennia. A new computer modeling study by researchers at the National Center for Atmospheric Research (NCAR) and the University of Colorado at Boulder (CU) shows how the movement of wind as described in the book of Exodus could have parted the waters.

    The computer simulations show that a strong east wind, blowing overnight, could have pushed water back at a bend where an ancient river is believed to have merged with a coastal lagoon along the Mediterranean Sea. With the water pushed back into both waterways, a land bridge would have opened at the bend, enabling people to walk across exposed mud flats to safety. As soon as the wind died down, the waters would have rushed back in.

    red sea
    The physics of a land bridge. This illustration shows how a strong wind from the east could push back waters from two ancient basins–a lagoon (left) and a river (right)–to create a temporary land bridge. New research that such a physical process could have led to a parting of waters similar to the description in the biblical account of the Red Sea. (Illustration by Nicolle Rager Fuller.)

    The study is intended to present a possible scenario of events that are said to have taken place more than 3,000 years ago, although experts are uncertain whether they actually occurred. The research was based on a reconstruction of the likely locations and depths of Nile delta waterways, which have shifted considerably over time.

    “The simulations match fairly closely with the account in Exodus,” says Carl Drews of NCAR, the lead author. “The parting of the waters can be understood through fluid dynamics. The wind moves the water in a way that’s in accordance with physical laws, creating a safe passage with water on two sides and then abruptly allowing the water to rush back in.”

    The study is part of a larger research project by Drews into the impacts of winds on water depths, including the extent to which Pacific Ocean typhoons can drive storm surges. By pinpointing a possible site south of the Mediterranean Sea for the crossing, the study also could be of benefit to experts seeking to research whether such an event ever took place. Archeologists and Egyptologists have found little direct evidence to substantiate many of the events described in Exodus.

    The work, published in the online journal, PLoS ONE, arose out of Drews’ master’s thesis in atmospheric and oceanic sciences at CU. The computing time and other resources were supported by the National Science Foundation.

    Wind on the water
    The Exodus account describes Moses and the fleeing Israelites trapped between the Pharaoh’s advancing chariots and a body of water that has been variously translated as the Red Sea or the Sea of Reeds. In a divine miracle, the account continues, a mighty east wind blows all night, splitting the waters and leaving a passage of dry land with walls of water on both sides. The Israelites are able to flee to the other shore. But when the Pharaoh’s army attempts to pursue them in the morning, the waters rush back and drown the soldiers.

    Wind setdown in the Nile Delta. Sustained winds can cause an event known as a wind setdown in which water levels are temporarily lowered. This animation shows how a strong east wind over the Nile Delta could have pushed water back into ancient waterways after blowing for about nine hours, exposing mud flats and possibly allowing people to walk across. (Animation by Tim Scheitlin and Ryan McVeigh, NCAR. News media terms of use*)

    Scientists from time to time have tried to study whether the parting of the waters, one of the famous miracles in the Bible, can also be understood through natural processes. Some have speculated about a tsunami, which would have caused waters to retreat and advance rapidly. But such an event would not have caused the gradual overnight divide of the waters as described in the Bible, nor would it necessarily have been associated with winds.

    Other researchers have focused on a phenomenon known as “wind setdown,” in which a particularly strong and persistent wind can lower water levels in one area while piling up water downwind. Wind setdowns, which are the opposite of storm surges, have been widely documented, including an event in the Nile delta in the 19th century when a powerful wind pushed away about five feet of water and exposed dry land.

    A previous computer modeling study into the Red Sea crossing by a pair of Russian researchers, Naum Voltzinger and Alexei Androsov, found that winds blowing from the northwest at minimal hurricane force (74 miles per hour) could, in theory, have exposed an underwater reef near the modern-day Suez Canal. This would have enabled people to walk across. The Russian study built on earlier work by oceanographers Doron Nof of Florida State University and Nathan Paldor of Hebrew University of Jerusalem that looked at the possible role of wind setdown.

    The new study, by Drews and CU oceanographer Weiqing Han, found that a reef would have had to be entirely flat for the water to drain off in 12 hours. A more realistic reef with lower and deeper sections would have retained channels that would have been difficult to wade through. In addition, Drews and Han were skeptical that refugees could have crossed during nearly hurricane-force winds.

    Reconstructing ancient topography
    Studying maps of the ancient topography of the Nile delta, the researchers found an alternative site for the crossing about 75 miles north of the Suez reef and just south of the Mediterranean Sea. Although there are uncertainties about the waterways of the time, some oceanographers believe that an ancient branch of the Nile River flowed into a coastal lagoon then known as the Lake of Tanis. The two waterways would have come together to form a U-shaped curve.

    An extensive analysis of archeological records, satellite measurements, and current-day maps enabled the research team to estimate the water flow and depth that may have existed 3,000 years ago. Drews and Han then used a specialized ocean computer model to simulate the impact of an overnight wind at that site.

    They found that a wind of 63 miles an hour, lasting for 12 hours, would have pushed back waters estimated to be six feet deep. This would have exposed mud flats for four hours, creating a dry passage about 2 to 2.5 miles long and 3 miles wide. The water would be pushed back into both the lake and the channel of the river, creating barriers of water on both sides of newly exposed mud flats.

    As soon as the winds stopped, the waters would come rushing back, much like a tidal bore. Anyone still on the mud flats would be at risk of drowning.

    The set of 14 computer model simulations also showed that dry land could have been exposed in two nearby sites during a windstorm from the east. However, those sites contained only a single body of water and the wind would have pushed the water to one side rather than creating a dry passage through two areas of water.

    “People have always been fascinated by this Exodus story, wondering if it comes from historical facts,” Drews says. “What this study shows is that the description of the waters parting indeed has a basis in physical laws.”


Ternyata kisah mengenai Musa disingung di 4 (empat) Agama, yaitu Hindu, Yahudi, Nasrani dan Islam.

Di antara 25 Nabi yang disebutkan di Al Quran, maka pernghormatan terhadap Musa sangatlah tinggi. Sebanyak 502 ayat di 36 Surat menyinggung keberadaan Musa. Jumlah itu jauh lebih banyak dari nabi lainnya, sebut misalanya Ibrahim [245 ayat/25 surat], Nuh[131 ayat/28 surat, Isa [Yesus, 93 ayat] dan Bahkan Muhammad sekalipun [hanya 4 ayat yang menyebutkan namanya, sisanya dengan sebutan nama lain]!

Kisah Musa dan membelah laut di Al Qur’an diantarannya sebagai berikut:

  • Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu dan Kami tenggelamkan (Fir’aun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan[47]. [AQ 2:49]
      [47]. Waktu Nabi Musa a.s. membawa Bani Israil ke luar dari negeri Mesir menuju Palestina dan dikejar oleh Fir’aun, mereka harus melalui laut Merah sebelah Utara. Maka Tuhan memerintahkan kepada Musa memukul laut itu dengan tongkatnya. Perintah itu dilaksanakan oleh Musa hingga belahlah laut itu dan terbentanglah jalan raya ditengah-tengahnya dan Musa melalui jalan itu sampai selamatlah ia dan kaumnya ke seberang. Sedang Fir’aun dan pengikut-pengikutnya melalui jalan itu pula, tetapi di waktu mereka berada di tengah-tengah laut, kembalilah laut itu sebagaimana biasa, lalu tenggelamlah mereka.

    Hari Ashura [Arab: ke sepuluh] diperingati oleh Yahudi dan Kaum Sunni atas selamatnya Musa dan Kaum Yahudi dari kejaran musuh [Tafsir Ibn kathir; Hadis Bukhari]. Sementara itu, Kaum Syiah merayakan Ashura sebagai peringatan atas wafatnya Husain bin Ali [cucu nabi Muhammad] yang terbunuh dan dimutilasi sesama Muslim pada perang Karbala [10 Muharam, 61 H]

  • Dan sesungguhnya telah Kami wahyukan kepada Musa: “Pergilah kamu dengan hamba-hamba-Ku (Bani Israil) di malam hari, maka buatlah untuk mereka jalan yang kering dilaut itu[933], kamu tak usah khawatir akan tersusul dan tidak usah takut (akan tenggelam)“.Maka Fir’aun dengan bala tentaranya mengejar mereka, lalu mereka ditutup oleh laut yang menenggelamkan mereka. [AQ 20:77-78]
      [933]Membuat jalan yang kering di dalam laut itu ialah dengan memukul laut itu dengan tongkat. Lihat ayat 63 surat Asy Syu’araa.
  • Maka Fir’aun dan bala tentaranya dapat menyusuli mereka di waktu matahari terbit. Maka setelah kedua golongan itu saling melihat, berkatalah pengikut-pengikut Musa: “Sesungguhnya kita benar-benar akan tersusul.“.

    Musa menjawab: “Sekali-kali tidak akan tersusul; sesungguhnya Tuhanku besertaku, kelak Dia akan memberi petunjuk kepadaku.” Lalu Kami wahyukan kepada Musa: ‘Pukullah lautan itu dengan tongkatmu‘ Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar“.Dan di sanalah Kami dekatkan golongan yang lain. Dan Kami selamatkan Musa dan orang-orang yang besertanya semuanya. Dan Kami tenggelamkan golongan yang lain itu.[AQ 26:60-66]

  • Tafsir Qur’an oleh Ibn kathir di sini dan di sini menyatakan bahwa Allah mengirim angin, setelah pembelahan laut, untuk mengeringkan dan mengeraskan daratan agar bisa dilalui.
  • Dalam buku “Stories of The Prophets“, Oleh Al-Imam ibn Kathir, Translasi oleh Muhammad Mustapha Geme’ah, Al-Azhar, Penerbit Darussalam, tertulis, “..Allah berfirman pada Musa: “pukul laut dengan tongkatmu!” Musa mengikuti yang diperintahkan. Angin dahsyat bertiup..dan dalam sekejab laut terbelah, gelombang laut tegak berdiri setinggi gunung di setiap sisinya”


Alkitab menyinggung Nama Musa sebanyak 873 kali di 803 ayat dalam 31 kitab. Ia disebut lebih banyak diperjanjian baru daripada perjanjian lama. Alkitab memuat kisah Musa dan membelah laut sebagai berikut:

  • Demikianlah tiang itu berdiri di antara tentara orang Mesir dan tentara orang Israel; dan oleh karena awan itu menimbulkan kegelapan, maka malam itu lewat, sehingga yang satu tidak dapat mendekati yang lain, semalam-malaman itu. Lalu Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, dan semalam-malaman itu TUHAN menguakkan air laut dengan perantaraan angin timur yang keras, membuat laut itu menjadi tanah kering; maka terbelahlah air itu. Demikianlah orang Israel berjalan dari tengah-tengah laut di tempat kering; sedang di kiri dan di kanan mereka air itu sebagai tembok bagi mereka. Orang Mesir mengejar dan menyusul mereka–segala kuda Firaun, keretanya dan orangnya yang berkuda–sampai ke tengah-tengah laut. Dan pada waktu jaga pagi, TUHAN yang di dalam tiang api dan awan itu memandang kepada tentara orang Mesir, lalu dikacaukan-Nya tentara orang Mesir itu. Ia membuat roda keretanya berjalan miring dan maju dengan berat, sehingga orang Mesir berkata:

    “Marilah kita lari meninggalkan orang Israel, sebab Tuhanlah yang berperang untuk mereka melawan Mesir.”

    Berfirmanlah TUHAN kepada Musa: “Ulurkanlah tanganmu ke atas laut, supaya air berbalik meliputi orang Mesir, meliputi kereta mereka dan orang mereka yang berkuda.”

    Musa mengulurkan tangannya ke atas laut, maka menjelang pagi berbaliklah air laut ke tempatnya, sedang orang Mesir lari menuju air itu; demikianlah TUHAN mencampakkan orang Mesir ke tengah-tengah laut. Berbaliklah segala air itu, lalu menutupi kereta dan orang berkuda dari seluruh pasukan Firaun, yang telah menyusul orang Israel itu ke laut; seorangpun tidak ada yang tinggal dari mereka. Tetapi orang Israel berjalan di tempat kering dari tengah-tengah laut, sedang di kiri dan di kanan mereka air itu sebagai tembok bagi mereka. [PL, Keluaran 14:20-29]

  • Kereta Firaun dan pasukannya dibuang-Nya ke dalam laut; para perwiranya yang pilihan dibenamkan ke dalam Laut Teberau. Samudera raya menutupi mereka; ke air yang dalam mereka tenggelam seperti batu.
  • ..dan orang Mesir itu dan didatangkan-Nya air laut atas mereka, sehingga mereka diliputi. Dan matamu sendiri telah melihat, apa yang [Yosua 24:7]


Hasil rekonstruksi komputer yang dilakukan Carl Drews and Weiqing Han menyatakan:

  • Kecepatan angin 101 Km/jam harus terjadi selama 12 jam, agar laut dengan kedalaman 1.8 M dapat terdorong/terhempas dan membentuk dataran kering sepanjang 3.2km – 4km dengan lebar 4.8km yang akan bertahan selama 4 Jam
  • Namun, angin tersebut hanya akan menyibak 1 bagian saja, yaitu bagian yang berisi air, dimana angin hanya mendorong air menjauh dari sisi lainnya namun tidak membelah dua air laut


Jelas bahwa hasil rekonstrusi tidak sesuai dengan maksud yang disampaikan di kitab-kitab kaum Abrahamic yaitu air laut yang terbelah.

Disamping itu, artikel di atas juga jelas telah menyampaikan bahwa Drews dan Han skeptik rombongan orang-orang israel mampu berjalan melintasi laut di bawah kuatnya tekanan angin yang mendekati topan itu.

Drews dan Han bukanlah yang pertama meragukan kejadian tersebut. Kalangan Pendeta yahudipun sudah mulai meragukan kebenaran kisah eksodus, Musa membelah air dan melintasi laut dari sejak lama.

Rabbi David Wolpe, di harian “L.A Times“, tahun 2001, yang berjudul, “Doubting the Story of Exodus” mengakui kalo kisah MUSA membelah LAUT MERAH ngga beneran terjadi:

    “Kenyataannya adalah setiap arkeolog modern yang menyelidiki kisah eksodus, dengan sangat sedikit pengecualian bersepakat bahwa cara alkitab menggambarkan eksodus ngga secara itu kejadiannya, jika itu benar terjadi”, ujar Wolpe di hadapan para jemaahnya


Sebelum mengintip apa yang Tradisi hindu tuliskan tentang kisah Musa, marilah kita coba telusuri sendiri, yaitu dengan menggunakan hasil simulasi Drews dan juga bahan-bahan yang tercantum pada tradisi Abrahamic:

  • Alkitab [dan juga Al Qur’an] menyatakan bahwa kedalaman laut yang dibelah Musa itu tidaklah dangkal [Yesaya 51:10; Keluaran 15:5]. Kedalaman laut itu bukanlah hanya sampai 1.8 M saja
  • Di teluk Aqaba, terdapat klaim penemuan tulang manusia dan roda kereta di kedalaman 18m s/d 60m. Kedalaman teluk Aqaba sendiri adalah 1600m s/d 1800m. Sementara itu, di antara Laut merah – teluk Aqaba dan di antara Dataran Sinai – Semenanjung Arabia terdapat sebuah selat yang bernama selat Tiran. Selat itu mempunyai kedalaman 290m. Panjang lintasan di antara dua daratan tersebut adalah 13km s/d 18Km. Jika kisah ini beneran ada, maka saya lebih menyukai terjadinya kejadian adalah di selat ini, disamping tidak terlalu dalam bahkan jarak di antara dua daratanpun tidak terlalu jauh
  • Jumlah lelaki Israel yang berusia di atas 20 tahun yang ikut bersama Musa tercatat 603.550, Jumlah ini tidak termasuk suku lewi yang bertugas menjaga perabotan, bongkar muat dan Kemah suci. Jumlah ini juga tidak tidak termasuk anak-anak dan orang dari berbagai bangsa,serta anggota keluarga. Mereka juga membawa berbagai macam hewan [Kambing, Domba dan Sapi], perhiasan dan perabotan [di antaranya disebutkan di Bilangan 1:46; keluaran 12:37-39]
  • rata-rata kecepatan manusia ketika berjalan atau berlari:
    • Jalan: lambat [4km/jam]; normal [6.5km/jam] dan cepat [8-10km/jam]
    • Berlari: 13 to 21 km/jam.

    Karena saat itu hari sangat gelap dan juga bervariasinya jenis mahluk yang menempuh perjalanan tersebut, maka laju perjalanan adalah lambat dengan kecepatan 4km/jam sehingga total waktu tempuh dengan jarak 13 km s.d 18 km adalah 3 s/d 4 Jam.

  • Ketika tuhan mengacaukan tentara mesir, itu dilakukannya pada jam 02.00 s/d 06.00 [Waktu jaga pagi], hasil pekerjaan tuhan diantaranya berupa rusaknya kereta-kereta tentara mesir, Ini menunjukan bahwa pergerakan tentara mesir-pun menjadi sulit dan lambat; Berada di kecepatan 4 km/jam dan dapat dipastikan mereka mulai menyeberang pada jam 2 pagi
  • Ketika mereka ditenggelamkan, yaitu saat menjelang pagi, mereka ada di tengah-tengan laut, dengan kecepatan yang kurang lebih sama, maka selisih waktu diantara dua kelompok adalah 2 jam saja. Jadi, Sekurang-kurangnya Rombongan Israel juga mulai berangkat pukul 22.00!
  • Alkitab menyatakan bahwa Musa membelah air dengan bantuan angin dan dilakukan semalam-malaman, Jadi waktu tersisa malam itu untuk membelah Air hanyalah 4 Jam saja!


Sebelumnya telah disampaikan bahwa hasil simulasi hitungan drew, untuk menghempaskan air dengan kedalaman 1.8 M sepanjang 3.2km s/d 4km dengan kecepatan angin 101 km/jam adalah selama 12 jam.

Di perjanjian lama pada kitab Keluaran 14:22 terdapat kalimat, “air itu sebagai tembok bagi mereka” sehingga kita asumsikan saja bahwa air laut tidaklah dihamparkan namun dibentuk menjadi tembok air dengan ketinggian tembok tetap 1.8 M.

Karena waktu yang dimiliki Musa sekarang hanyalah 4 jam saja [bukan lagi 12 Jam], maka agar pekerjaan tersebut dapat terlaksana dengan hasil yang kurang lebih sama, maka seharusnya kecepatan angin tidak lagi 101 km/jam melainkan dapat menjadi 3x nya yaitu mencapai 300 Km/jam!

Angin dengan kecepatan seperti itu, maka menurut skala Saffir-Simpson masuk pada skala 5, yaitu jenis SUPER TOPAN!!!

Sekarang, bagaimana dengan kedalaman yang menjadi 290 M? Bagaimana dengan panjang lintasan yang menjadi 13km s/d 18km? Maka apakah dengan waktu yang hanya 4 jam saja kecepatannya angin masih juga sama?

Seharusnya tidak..

Kemudian, dikatakan bahwa pasukan Mesir membawa 600 Kereta dan juga tunggangan [Keluaran 14:7-9], di antaranya termasuk juga Panji kerajaan. Ketika mereka menaiki tunggangan dan berdiri di atas kereta maka ketinggian tersebut seharusnya ditambah dengan bagian tinggi tertentu dari panji pengenal kerajaan. Untuk itu, agar tembok air tetap berada di atas mereka, maka diperlukan ketinggian tembok air sekurang-kurangnya menjadi 4 M tingginya.

Bisa anda bayangkan berapa cepat lagi kecepatan angin yang diperlukan agar dapat menghasilkan tembok air setinggi itu, bukan?!

Tafsir Ibn kathir untuk surat 26:63-66 menyebutkan,

  • laut terbelah seperti Gunung yang besar [spt pandangan dari Ibn Mas`ud, Ibn `Abbas, Muhammad bin Ka`b, Ad-Dahhak, Qatadah dan yang lainnya].
  • `Ata’ Al-Khurasani berkata, “ini seperti sebuah jalan di antara 2 gunung”.
  • ‘Ibn `Abbas berkata, “Laut terbelah menjadi 12 jalur, setiap jalur untuk setiap suku” As-Suddi menambahkan, “dan di dalamnya ada jendela-jendela yang mereka bisa melihat satu dengan lainnya dan airnya menegak seperti dinding”


Wow, ini malah lebih sadis lagi!

Bisa kah juga anda bayangkan kecepatan angin yang seperti apa lagi yang harus bertiup selama 4 jam penuh agar dapat menghasilkan ketinggian tembok air seperti ‘gunung yang besar’ dan/atau bahkan menjadi 12 jalur [sesuai jumlah suku israel]?!

Jadi, bagaimanalah mungkin tidak ada satu manusia-pun beterbangan ketika kekuatan dan kecepatan angin sedahsyat itu sedang menghasilkan dan mempertahankan tembok air agar tetap menjulang tinggi?

Boleh-boleh saja jika ada yang berpendapat bahwa Musa dan gerombolannya adalah kesayangan tuhan sehingga ngga bakalan diterbangkan angin, namun para tentara mesir tersebut jelas bukan kesayangan tuhan dan tentunya sangat tidak masuk akal karena TIDAK di biarkan tersapu SUPER TOPAN yang kecepatannya sudah sangat gila-gilaan itu!

Perlu juga diketahui bahwa di area sekitar teluk Aqaba, laut Merah dan Sinai yang bertiup bukanlah angin Timur. Di area tersebut, 95% angin yang bertiup adalah angin Utara dan sisanya adalah angin Selatan. Yang lebih galak justru angin selatan dan mereka menyebutnya “Hamasin” [lihat di sini, di sini dan di sini]

Nah, marilah sekalian kita ulas klaim penemuan Tulang dan Roda kereta-pun, yang ternyata juga bermasalah:

  • Kapal TITANIC yang mengangkut 1553 orang dan tenggelam pada tahun 1912. Ketika 73 tahun tahun kemudian dilakukan penyelaman dengan peralatan modern, sama sekali tidak ditemukan 1 tulangpun! tulang-tulang tentunya sudah habis dimakan oleh biota laut dan juga karena asinnya air laut! Jadi, 3000 tahun kemudian, masih dapat ditemukan 1 tulang yang utuh?!
  • Klaim roda kereta perang yang ditemukan, menurut William H. Shea, dari Institut riset Alkitab, bukanlah milik bangsa Mesir namun milik Bangsa Assyrian yang berasal dari abad ke 8 SM. Terdapat perbedaan di ketebalan lingkaran roda dan juga dinyatakan sangat janggal setelah 3000 tahunan terbenam di dalam laut, roda kereta tersebut masih sangat terawat.


Untuk kejanggalan lainnya silakan baca saja di sini, di sini dan di sini

Ternyata, Musa dan Exodusnya juga dimanfaatkan untuk kepentingan syiar, salah satunya adalah seperti yang dilansir Republika online, Senin, 13 Juli 2009 dengan judul, “Maurice Bucaille tak Ragu dengan Kebenaran Alquran“.

[Klik ini, untuk melihat / menyembunyikan artikel tsb]

    Maurice Bucaille tak Ragu dengan Kebenaran Alquran
    By Republika Newsroom

    Penelitiannya tentang Mumi Firaun membawanya pada kebenaran Alquran.

    Suatu hari di pertengahan tahun 1975, sebuah tawaran dari pemerintah Prancis datang kepada pemerintah Mesir. Negara Eropa tersebut menawarkan bantuan untuk meneliti, mempelajari, dan menganalisis mumi Firaun. Tawaran tersebut disambut baik oleh Mesir. Setelah mendapat restu dari pemerintah Mesir, mumi Firaun tersebut kemudian digotong ke Prancis. Bahkan, pihak Prancis membuat pesta penyambutan kedatangan mumi Firaun dengan pesta yang sangat meriah.

    Mumi itu pun dibawa ke ruang khusus di Pusat Purbakala Prancis, yang selanjutnya dilakukan penelitian sekaligus mengungkap rahasia di baliknya oleh para ilmuwan terkemuka dan para pakar dokter bedah dan otopsi di Prancis. Pemimpin ahli bedah sekaligus penanggung jawab utama dalam penelitian mumi ini adalah Prof Dr Maurice Bucaille.

    Bucaille adalah ahli bedah kenamaan Prancis dan pernah mengepalai klinik bedah di Universitas Paris. Ia dilahirkan di Pont-L’Eveque, Prancis, pada 19 Juli 1920. Bucaille memulai kariernya di bidang kedokteran pada 1945 sebagai ahli gastroenterology. Dan, pada 1973, ia ditunjuk menjadi dokter keluarga oleh Raja Faisal dari Arab Saudi.

    Tidak hanya anggota keluarga Raja Faisal yang menjadi pasiennya. Anggota keluarga Presiden Mesir kala itu, Anwar Sadat, diketahui juga termasuk dalam daftar pasien yang pernah menggunakan jasanya.

    Namanya mulai terkenal ketika ia menulis buku tentang Bibel, Alquran, dan ilmu pengetahuan modern atau judul aslinya dalam bahasa Prancis yaitu La Bible, le Coran et la Science di tahun 1976.

    Ketertarikan Bucaille terhadap Islam mulai muncul ketika secara intens dia mendalami kajian biologi dan hubungannya dengan beberapa doktrin agama. Karenanya, ketika datang kesempatan kepada Bucaille untuk meneliti, mempelajari, dan menganalisis mumi Firaun, ia mengerahkan seluruh kemampuannya untuk menguak misteri di balik penyebab kematian sang raja Mesir kuno tersebut.

    Ternyata, hasil akhir yang ia peroleh sangat mengejutkan! Sisa-sisa garam yang melekat pada tubuh sang mumi adalah bukti terbesar bahwa dia telah mati karena tenggelam. Jasadnya segera dikeluarkan dari laut dan kemudian dibalsem untuk segera dijadikan mumi agar awet.

    Penemuan tersebut masih menyisakan sebuah pertanyaan dalam kepala sang profesor. Bagaimana jasad tersebut bisa lebih baik dari jasad-jasad yang lain, padahal dia dikeluarkan dari laut?

    Prof Bucaille lantas menyiapkan laporan akhir tentang sesuatu yang diyakininya sebagai penemuan baru, yaitu tentang penyelamatan mayat Firaun dari laut dan pengawetannya. Laporan akhirnya ini dia terbitkan dengan judul Mumi Firaun; Sebuah Penelitian Medis Modern, dengan judul aslinya, Les momies des Pharaons et la midecine. Berkat buku ini, dia menerima penghargaan Le prix Diane-Potier-Boes (penghargaan dalam sejarah) dari Academie Frantaise dan Prix General (Penghargaan umum) dari Academie Nationale de Medicine, Prancis.

    Terkait dengan laporan akhir yang disusunnya, salah seorang di antara rekannya membisikkan sesuatu di telinganya seraya berkata: ”Jangan tergesa-gesa karena sesungguhnya kaum Muslimin telah berbicara tentang tenggelamnya mumi ini”. Bucaille awalnya mengingkari kabar ini dengan keras sekaligus menganggapnya mustahil.

    Menurutnya, pengungkapan rahasia seperti ini tidak mungkin diketahui kecuali dengan perkembangan ilmu modern, melalui peralatan canggih yang mutakhir dan akurat.

    Hingga salah seorang di antara mereka berkata bahwa Alquran yang diyakini umat Islam telah meriwayatkan kisah tenggelamnya Firaun dan kemudian diselamatkannya mayatnya.

    Ungkapan itu makin membingungkan Bucaille. Lalu, dia mulai berpikir dan bertanya-tanya. Bagaimana mungkin hal itu bisa terjadi? Bahkan, mumi tersebut baru ditemukan sekitar tahun 1898 M, sementara Alquran telah ada ribuan tahun sebelumnya.

    Ia duduk semalaman memandang mayat Firaun dan terus memikirkan hal tersebut. Ucapan rekannya masih terngiang-ngiang dibenaknya, bahwa Alquran–kitab suci umat Islam–telah membicarakan kisah Firaun yang jasadnya diselamatkan dari kehancuran sejak ribuan tahun lalu.

    Sementara itu, dalam kitab suci agama lain, hanya membicarakan tenggelamnya Firaun di tengah lautan saat mengejar Musa, dan tidak membicarakan tentang mayat Firaun. Bucaille pun makin bingung dan terus memikirkan hal itu.

    Ia berkata pada dirinya sendiri. ”Apakah masuk akal mumi di depanku ini adalah Firaun yang akan menangkap Musa? Apakah masuk akal, Muhammad mengetahui hal itu, padahal kejadiannya ada sebelum Alquran diturunkan?”

    Prof Bucaille tidak bisa tidur, dia meminta untuk didatangkan Kitab Taurat (Perjanjian Lama). Diapun membaca Taurat yang menceritakan: ”Airpun kembali (seperti semula), menutupi kereta, pasukan berkuda, dan seluruh tentara Firaun yang masuk ke dalam laut di belakang mereka, tidak tertinggal satu pun di antara mereka”.

    Kemudian dia membandingkan dengan Injil. Ternyata, Injil juga tidak membicarakan tentang diselamatkannya jasad Firaun dan masih tetap utuh. Karena itu, ia semakin bingung.

    Berikrar Islam
    Setelah perbaikan terhadap mayat Firaun dan pemumiannya, Prancis mengembalikan mumi tersebut ke Mesir. Akan tetapi, tidak ada keputusan yang mengembirakannya, tidak ada pikiran yang membuatnya tenang semenjak ia mendapatkan temuan dan kabar dari rekannya tersebut, yakni kabar bahwa kaum Muslimin telah saling menceritakan tentang penyelamatan mayat tersebut. Dia pun memutuskan untuk menemui sejumlah ilmuwan otopsi dari kaum Muslimin.

    Dari sini kemudian terjadilah perbincangan untuk pertama kalinya dengan peneliti dan ilmuwan Muslim. Ia bertanya tentang kehidupan Musa, perbuatan yang dilakukan Firaun, dan pengejarannya pada Musa hingga dia tenggelam dan bagaimana jasad Firaun diselamatkan dari laut.

    Maka, berdirilah salah satu di antara ilmuwan Muslim tersebut seraya membuka mushaf Alquran dan membacakan untuk Bucaille firman Allah SWT yang artinya: ”Maka pada hari ini kami selamatkan badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.” (QS Yunus: 92).

    Ayat ini sangat menyentuh hati Bucaille. Ia mengatakan bahwa ayat Alquran tersebut masuk akal dan mendorong sains untuk maju. Hatinya bergetar, dan getaran itu membuatnya berdiri di hadapan orang-orang yang hadir seraya menyeru dengan lantang: ”Sungguh aku masuk Islam dan aku beriman dengan Alquran ini”.

    Ia pun kembali ke Prancis dengan wajah baru, berbeda dengan wajah pada saat dia pergi dulu. Sejak memeluk Islam, ia menghabiskan waktunya untuk meneliti tingkat kesesuaian hakikat ilmiah dan penemuan-penemuan modern dengan Alquran, serta mencari satu pertentangan ilmiah yang dibicarakan Alquran.

    Semua hasil penelitiannya tersebut kemudian ia bukukan dengan judul Bibel, Alquran dan Ilmu Pengetahuan Modern, judul asli dalam bahasa Prancis, La Bible, le Coran et la Science. Buku yang dirilis tahun 1976 ini menjadi best-seller internasional (laris) di dunia Muslim dan telah diterjemahkan ke hampir semua bahasa utama umat Muslim di dunia.

    Karyanya ini menerangkan bahwa Alquran sangat konsisten dengan ilmu pengetahuan dan sains, sedangkan Al-Kitab atau Bibel tidak demikian. Bucaille dalam bukunya mengkritik Bibel yang ia anggap tidak konsisten dan penurunannya diragukan


Untuk itu, mari kita coba telusuri statement Republika diatas, yang konon membuat Dr. Bucaille menjadi seorang Mualaf:

    Ternyata, hasil akhir yang ia peroleh sangat mengejutkan! Sisa-sisa garam yang melekat pada tubuh sang mumi adalah bukti terbesar bahwa dia telah mati karena tenggelam. Jasadnya segera dikeluarkan dari laut dan kemudian dibalsem untuk segera dijadikan mumi agar awet..

    Prof Bucaille lantas menyiapkan laporan akhir tentang sesuatu yang diyakininya sebagai penemuan baru, yaitu tentang penyelamatan mayat Firaun dari laut dan pengawetannya. Sebuah Penelitian Medis Modern, dengan judul aslinya, Les momies des Pharaons et la midecine.

    Terkait dengan laporan akhir yang disusunnya, salah seorang di antara rekannya membisikkan sesuatu di telinganya seraya berkata: ‘Jangan tergesa-gesa karena sesungguhnya kaum Muslimin telah berbicara tentang tenggelamnya mumi ini’


Tentunya sudah kita ketahui bersama bahwa informasi tenggelamnya Firaun dan pengikutnya ada di semua literatur Abrahamic, namun yang menyatakan mayat Firaun tidak tenggelam namun timbul kembali ke darat, hanya ada di literatur Islam, yaitu pada surat Yunus 10:90-93:

    Dan Kami memungkinkan Bani Israil melintasi laut, lalu mereka diikuti oleh Fir’aun dan bala tentaranya, karena hendak menganiaya dan menindas (mereka); hingga bila Fir’aun itu telah hampir tenggelam berkatalah dia: “Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan saya termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah).” Apakah sekarang (baru kamu percaya), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. Maka pada hari ini Kami selamatkan badanmu[704] supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.

    [704]. Yang diselamatkan Allah ialah tubuh kasarnya, menurut sejarah, setelah Fir’aun itu tenggelam mayatnya terdampar di pantai diketemukan oleh orang-orang Mesir lalu dibalsem, sehingga utuh sampai sekarang dan dapat dilihat di musium Mesir


Rupanya, penulis artikel mencoba memanfaatkan sekelumit informasi temuan unsur garam di tubuh Mumi dan mengkaitkannya dengan ayat Al Qur’an bahwa setelah Firaun mati tenggelam mayatnya kemudian timbul ke darat!

Jika benar karena adanya temuan unsur garam di dalam tubuh mumi sehingga Dr Bucaille berkesimpulan Firaun pernah tenggelam maka hal tersebut sangatlah mengherankan saya! Mengapa tidak? Ia berprofesi dokter medis selama 37 tahun dan Ia juga merupakan ahli pencernaan, jadi seharusnya Ia lebih mengerti apa kegunaan unsur garam!

Garam sangat dikenal kegunannya di seluruh dunia ini pada proses pengawetan. Pembalseman [baca: pengawetan] menggunakan garam sebagai unsur utama dalam mengatasi proses pembusukan akibat kelembaban. Tubuh para mumi Mesir dikeringkan dengan menggunakan Natron [garam campur], yaitu: natrium karbonat [agen pengering], natrium bikarbonat [Ketika mengalami kelembaban, akan meningkatkan pH dan menghambat bakteri pembusuk], natrium klorida [garam, penyeimbang asam-basa] dan natrium sulfat [Osmo regulator]. Natron tersedia melimpah di di sepanjang sungai Nil.

Gambar di samping adalah Mumi bayi Rosalia Lombardo yang berusia 2 tahun dan berasal dari Palermo, sisilia wafat tahun 1920. Ia terlihat segar dan bagaikan orang tertidur.

Apa kata Al Qur’an mengenai mayat Firaun, Tenggelam ataukah Tidak?

Informasi mengenai tenggelam/tidaknya mayat Firaun, disampaikan dalam 7 ayat di 7 Surat berbeda [AQ 2:50, 7:136, 10:92, 17:103, 26:66, 43:55 dan 44:24].

    Dan (ingatlah), ketika Kami belah laut untukmu, lalu Kami selamatkan kamu dan KAMI TENGGELAMKAN (Fir’aun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan[47] [AQ 2.50, Surat ini turun pada urutan ke-87]

      Tafsir jalalin untuk ayat ini:
      [47]. Waktu Nabi Musa a.s. membawa Bani Israil ke luar dari negeri Mesir menuju Palestina dan dikejar oleh Fir’aun, mereka harus melalui laut Merah sebelah Utara. Maka Tuhan memerintahkan kepada Musa memukul laut itu dengan tongkatnya. Perintah itu dilaksanakan oleh Musa hingga belahlah laut itu dan terbentanglah jalan raya ditengah-tengahnya dan Musa melalui jalan itu sampai selamatlah ia dan kaumnya ke seberang. Sedang Fir’aun dan pengikut-pengikutnya melalui jalan itu pula, tetapi di waktu mereka berada di tengah-tengah laut, kembalilah laut itu sebagaimana biasa, lalu tenggelamlah mereka.

    dan biarkanlah laut itu tetap terbelah. Sesungguhnya mereka adalah tentara yang AKAN DITENGGELAMKAN [AQ 44.24, Surat ini turun pada urutan ke-64]

    Maka tatkala mereka membuat Kami murka, Kami menghukum mereka lalu KAMI TENGGELAMKAN mereka semuanya (di laut), [AQ 43.55, Surat ini turun pada urutan ke-63]

    Dan Kami memungkinkan Bani Israil melintasi laut, lalu mereka diikuti oleh Fir’aun dan bala tentaranya, karena hendak menganiaya dan menindas (mereka); hingga bila Fir’aun itu TELAH HAMPIR TENGGELAM berkatalah dia: “Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan saya termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah). Apakah sekarang (baru kamu percaya), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. Maka pada hari ini KAMI SELAMATKAN badanmu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami [AQ 10.90-92, Surat ini turun pada urutan ke-51]

    Kemudian (Fir’aun) hendak mengusir mereka (Musa dan pengikut-pengikutnya) dari bumi (Mesir) itu, maka KAMI TENGGELAMKAN dia (Fir’aun) serta orang-orang yang bersama-sama dia seluruhnya [AQ 17.103, Surat ini turun pada urutan ke-50]

    Dan KAMI TENGGELAMKAN golongan yang lain itu. [AQ 26.66, Surat ini turun pada urutan ke-47]

    Kemudian Kami menghukum mereka, maka KAMI TENGGELAMKAN mereka di laut disebabkan mereka mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka adalah orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami itu [AQ 7.136, Surat ini turun pada urutan ke-39]


Dari 7 ayat tersebut, hanya surat Yunus saja yang menyatakan mayat Firaun DISELAMATKAN (BUKAN timbul ke darat, sehingga mayatnya tenggelam tanpa terpotong, putus atau robek). 6 ayat lainnya, yaitu: 4 ayat [diturunkan sebelum surat Yunus] dan 2 ayat [diturunkan setelah surat Yunus] menyatakan bahwa Firaun maupun pengikutnya seluruhnya mati tenggelam.

    Jika para muslim masih beranggapan bahwa diselamatkan = timbul ke darat, maka kumpulan ayat ini tidak menunjukan informasi yang saling melengkapi namun saling bertentangan.

    Untuk itu solusinya adalah aplikasi prinsip Nashk [Pembatalan] dan Manshuk [Penggantian] (Tercantum di AQ 2:106, 16:101, 13:39 17:86, dan 22:52), yang digunakan jika terdapat hukum yang saling bertentangan dan bukan melengkapi (kisahnya sama yaitu tentang matinya firaun dan tenggelamnya firaun), yaitu hukum yang diturunkan lebih belakangan membatalkan hukum sebelumnya sehingga di antara 7 ayat yang menyinggung peristiwa tenggelamnya Firaun dan pengikutnya, karena KEPUTUSAN HUKUM ALLAH pada ayat AQ 2.50 DITURUNKAN ALLAH LEBIH belakangan, Maka INI MENGANULIR informasi ayat 10:92 (jika arti diselamatkan = timbul ke darat, maka telah digantikan menjadi tenggelam).

    Namun tentu saja nask dan Mansyuk tidak diperlukan dalam hal ini karena maksud dari jasad badannya diselamatkan adalah tetap utuh TIDAK TERPOTONG, TIDAK SOBEK dan TIDAK PUTUS.


Dengan demikian, turunnya ayat 2.50 memberikan konsekuensi logisnya bahwa seluruh kitab Abrahamik, sekarang berada pada posisi sama yaitu mayat firaun tetap tenggelam.

Terlepas dari hal tersebut di atas, marilah kita lihat apa yang sebenarnya di temukan oleh Bucaille.

Bucaille, di bukunya yang berjudul “The Bible, The Qur’an and Science” [1976], menyampaikan informasi bahwa sedang dilakukan otopsi Firaun Merneptah [Anak Ramesses II]:

    Pada waktu penelitian mumia tersebut dalam bulan Juni tahun 1975, Atas usulan saya.Penyelidikan radiografik telah dilakukan oleh Dr. El Melegy dan Dr. Ramsys; di lain pihak Dr. Mustafa menilainya telah melakukan penyelidikan tentang thorax dan perut; ini adalah penyelidikan dengan endoscopie yang diterapkan kepada mumia untuk pertama kali..Dengan pemeriksaan microscope terhadap bagian-bagian yang jatuh sendiri daripada mumia itu, yaitu pemeriksaan yang dilakukan oleh Prof.Mignot dan Dokter Durignon, suatu penyelidikan legal akan dapat diselesaikan bersama dengan Prof. Ceccaldi.

    Sangat disesalkan sekali bahwa HASIL PENYELIDIKAN TERSEBUT BELUM RAMPUNG KETIKA BUKU INI DICETAK [note: November 1975, Untuk Edisi pertama Perancis]

    Yang dapat kita tarik kesimpulan sekarang ialah kerusakan tulang dan hilangnya substansi penting — sebagian adalah sangat fatal. Kita belum dapat memastikan apakah hal-hal tersebut terjadi sesudah atau sebelum matinya Fir’aun. MENURUT RIWAYAT KITAB SUCI, Fir’aun meninggal karena tenggelam atau karena rasa shock yang dahsyat yang mendahului tenggelamnya, dalam laut, atau kedua-duanya


Sangat jelas tertulis bahwa hingga akhir tahun 1975 belum ada hasil penelitiannya dan bahkan penelitian itu kemudian berkembang dengan meneliti menjadi dua firaun ayah dan anak yaitu Ramesses II dan Merneptah.

Kemudian, penelitian itu berlanjut pada mumi-mumi lain di periode berbeda, seperti tercantum pada buku Bucaille lainnya yaitu, “Moses And Pharaoh: The Hebrews In Egypt“, 1995, hal.10:

    Dalam rangka memperoleh data komparatif yang berhubungan dengan penemuan medik, kami memperluas riset pada mumi-mumi yang berkuasa di periode lainnya. Riset menempatkan kita pada posisi membawakan data yang berhubungan dengan poin-poin tertentu..,pada cara tertentu yang saat ini banyak hipotesa yang berasal dari komentar kitab-kitab sebelum tahun 1976, tidak dapat di gunakan lagi. SEJAUH BERHUBUNGAN DENGAN EKSODUS, SEBAGAIMANA YANG SAYA TEKANKAN DI BAB 9, RAMESSES II TIDAK MEMUNGKINKAN DALAM POSISI MENGEPALAI TENTARA MESIR UNTUK MENGEJAR KAUM YAHUDI. Dikarenakan Ia menderita penyakit yang menyebabkan ia tidak berdaya -seperti ditunjukan dari hasil sinar x- Ia tidak dapat ikut mengejar. Ramesses II TIDAK MUNGKIN IKUT PADA BAGIAN TERAKHIR EKSODUS.

    Di lain pihak, kita dapat menyebutkan tanpa keraguan, penerusnya yaitu Merenptah, jelas cedera karena hentakan-hentakan yang berakibat luka berat yang cepat atau seketika mematikan. Tanpa mengeluarkan kematian akibat di air, yang ditekankan oleh kitab-kitab suci, Studi medis memperlihatkan bahwa luka-luka timbul dari kekerasan yang brutal


Setelah 20 tahunan kemudian, semakin jelas tergambar, bahwa Bucaille TDAK PERNAH mengkaitkan antara temuan unsur garam yang ada di para mumi dengan tenggelam/tidaknya salah satu Firaun, bahkan komentar terakhirnya beliau, hanya mengkaitkan sebab kematian dari sisi medis saja.

Mengapa Firaun Merenptah terindikasi banyak terdapat bekas-bekas luka justru telah terjawab dengan sendirinya di buku pertama Bucaille, yaitu “The Bible, The Qur’an and Science” dimana ia tuliskan bahwa Mummi Merenptah datang dalam keadaan cacat ketika di periksa oleh Elliot Smith dan juga semakin parah di 60 tahun kemudian:

    Elliot Smith membuka perban-perbannya pada tanggal 8 Juli 1907. Dalam bukunya The Royal Mummies (1912) ia menjelaskan apa yang dikerjakan dalam membuka mumia tersebut dan memeriksa badannya. Pada waktu itu mumia tersebut dapat dikatakan dalam keadaan baik walaupun ada kerusakan di beberapa bagian..Jika kita bandingkan keadaan mumia sekarang dengan keadaannya 60 tahun yang lalu ternyata sudah terdapat kerusakan-kerusakan, bahkan ada bagian-bagian yang hilang. Kain pembalut mumia telah banyak rusak, baik karena tangan manusia di beberapa bagian, atau karena waktu untuk bagian-bagian lain.


Grafton Elliot Smith tegas menyatakan bahwa kematian Merneptah adalah kematian normal karena usia tua.[“The Royal Mummies”, Cairo (1912), pp. 65-70; juga lihat situs ini dan ini dan ini]. Kita bisa buktikan kebenaran dari dugaan Elliot Smith:

  • Raja Ramesses II Berkuasa: 1279 SM – 1213 SM, Wafat: antara 90 – 99 tahun. jadi, Ia berkuasa selama 66 tahun. Merneptah adalah anak ke-13 dari istri ke-2nya
  • Raja Merneptah Berkuasa: Juli/Agustus 1213 SM – 2 May 1203 SM, Wafat: antara: 70-80 tahun]. Kakak kandungnya: Khaemwaset adalah kakak kandung ke-3 dari 5 bersaudara atau Kakak yang ke-4 dari seluruh ibu lainnya.

    Khaemwaset wafat di usia 61 tahun pada tahun 1224 SM [selisih 11 tahun dari wafatnya sang raja]. 12 kakak lainnya juga sudah wafat, maka penerus tahta berikutnya selama 11 tahun adalah Merneptah. Sehingga ketika raja mangkat, dapat diperkirakan Merneptah memerintah di usianya 71 tahun [tertua] atau 61 tahun [termuda] Sehingga setelah 10 tahun kemudian Merneptah wafat di usia tua yaitu 81 tahun atau 71 tahun


Kita juga bisa buktikan bahwa baik Raja Ramesses II maupun Merneptah TIDAK PERNAH hidup sejaman dengan MUSA dan BAHKAN SELURUH Raja Mesir manapun:

Versi Islam:
Hanya mengenal 1 Firaun selama jaman Musa.

    Sesungguhnya Fir’aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Fir’aun termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. Dan Kami hendak memberi karunia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi) dan akan Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi dan akan Kami perlihatkan kepada Fir’aun dan Haman beserta tentaranya apa yang se- lalu mereka khawatirkan dari mereka itu [AQ 28.4-6]

    Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa; “Susuilah dia, dan apabila kamu khawatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai. Dan janganlah kamu khawatir dan janganlah bersedih hati, karena sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya dari para rasul. Maka dipungutlah ia oleh keluarga Fir’aun yang akibatnya dia menjadi musuh dan kesedihan bagi mereka. Sesungguhnya Fir’aun dan Haman beserta tentaranya adalah orang-orang yang bersalah. Dan berkatalah isteri Fir’aun: “(Ia) adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan ia bermanfaat kepada kita atau kita ambil ia menjadi anak”, sedang mereka tiada menyadari. Dan menjadi kosonglah hati ibu Musa. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hati- nya, supaya ia termasuk orang-orang yang percaya. Dan berkatalah ibu Musa kepada saudara Musa yang perempuan: “Ikutilah dia” Maka kelihatanlah olehnya Musa dari jauh, sedang mereka tidak mengetahuinya, dan Kami cegah Musa dari menyusu kepada perempuan-perempuan yang mau menyusui(nya) sebelum itu; maka berkatalah saudara Musa: “Maukah kamu aku tunjukkan kepadamu ahlul bait yang akan memeliharanya untukmu dan mereka dapat berlaku baik kepadanya?.” Maka kami kembalikan Musa kepada ibunya, supaya senang hatinya dan tidak berduka cita..[AQ 28.7-13]

    Dan setelah Musa cukup umur dan sempurna akalnya, Kami berikan kepadanya hikmah dan pengetahuan..Dan Musa masuk ke kota.., maka didapatinya..dua orang laki-laki yang berkelahi; yang seorang dari golongannya dan seorang dari musuhnya. Maka orang yang dari golongannya meminta pertolongan kepadanya, untuk mengalahkan orang yang dari musuhnya lalu Musa meninjunya, dan matilah musuhnya itu..Karena itu, jadilah Musa di kota itu merasa takut menunggu-nunggu dengan khawatir..[AQ 28.14-15,18]

    Dan datanglah seorang laki-laki dari ujung kota bergegas-gegas seraya berkata: “Hai Musa, sesungguhnya pembesar negeri sedang berunding tentang kamu untuk membunuhmu, sebab itu keluarlah..” Maka keluarlah Musa dari kota itu..kejurusan negeri Madyan.. sampai di sumber air negeri Madyan.. Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan kemalu-maluan.. Salah seorang dari kedua wanita itu berkata: “Ya bapakku ambillah ia sebagai orang yang bekerja.. Berkatalah dia (Syu’aib): “Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahwa kamu bekerja denganku 8 tahun dan jika kamu cukupkan 10 tahun maka itu adalah dari kamu.. Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan dan dia berangkat dengan keluarganya, dilihatnyalah api di lereng gunung..Maka tatkala Musa sampai ke api itu, diserulah dia dari pinggir lembah yang sebelah kanan pada tempat yang diberkahi, dari sebatang pohon kayu, yaitu: “Ya Musa, sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.. [AQ 28.20-23, 25, 28,30]

    Musa berkata: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku, telah membunuh seorang manusia dari golongan mereka, maka aku takut mereka akan membunuhku. Dan saudaraku Harun dia lebih fasih lidahnya daripadaku, maka utuslah dia bersamaku sebagai pembantuku untuk membenarkanku; sesungguhnya aku khawatir mereka akan mendustakanku. Allah berfirman: “Kami akan membantumu dengan saudaramu, dan Kami berikan kepadamu berdua kekuasaan yang besar, maka mereka tidak dapat mencapaimu;.. [AQ 28.34-35]

    Dan ketika Tuhanmu menyeru Musa: “Datangilah kaum yang zalim itu kaum Fir’aun… Berkata Musa: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku takut bahwa mereka akan mendustakan aku.. maka utuslah kepada Harun.. , maka aku takut mereka akan membunuhku.” Allah berfirman: “Jangan takut, maka pergilah kamu berdua dengan membawa ayat-ayat Kami;.., Maka datanglah kamu berdua kepada Fir’aun dan katakanlah olehmu: “Sesungguhnya Kami adalah Rasul Tuhan semesta alam, lepaskanlah Bani Israil beserta kami.”. Fir’aun menjawab: “Bukankah kami telah mengasuhmu di antara kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu. dan kamu telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu… Berkata Musa: “Aku telah melakukannya, sedang aku di waktu itu termasuk orang-orang yang khilaf. Lalu aku lari meninggalkan kamu ketika aku takut kepadamu, kemudian Tuhanku memberikan kepadaku ilmu serta Dia menjadikanku salah seorang di antara rasul-rasul.[AQ 26.11-22]

Tampak jelas bahwa Firaun yang memeliharanya sewaktu bayi, Firaun yang ditinggalkan Musa ke Midian karena ketakutan akan dibunuhnya dan Firaun yang bertemu Musa dan Harun ketika tuhan menyuruh mereka kembali ke Mesir adalah Firaun yang sama.

Al qur’an tidak pernah menyebutkan berapa umur Musa saat wafat namun menyebutkan lamanya Musa bersama rakyatnya mengembara di gurun yaitu selama 40 tahun [AQ 5:26].

Pada buku “THE PROPHETS, THEIR LIVES AND THEIR STORIES“, karangan Abdul-Sâhib Al-Hasani Al-‘âmili, disebukan oleh narator:

  • Muruj Al-Ðahab: Umur Musa saat wafat adalah 120 tahun
  • Al-Baydhâwi: Tinggal di rumah Pharaoh hingga berumur 30 tahun sebelum kabur ke Midian. 
  • Ali bin Abi Tâlib(Prince of beliver): selama di Midian ia bertemu dengan 1 orang dan 15 tahun kemudian bertemu orang ini lagi. Jarak waktu pertemuan terakhir hingga meninggalnya Pharaoh adalah 40 tahun [Sudah termasuk tahun ketika mengawini anak Jethtro dan tinggal bekerja bersamanya selama 8-10 tahun].

Dengan total tahun hingga 85 tahun maka tidak mungkin raja Mesir yang dimaksud adalah Ramesses II karena masa ia memerintah saja hanya 66 tahun.

Dari seluruh list Raja Mesir,
terdapat 1 Raja yang memiliki usia pemerintahan 94 tahun yaitu: Pepi II (Neferkare) [2278 SM – 2184 SM]. Masa pemerintahan raja ini sebenarnya cukup cocok karena harus sudah memerintah saat Musa dilahirkan, namun sayangnya tidak ada 1 literatur manapun yang mendukuing bahwa pada masa pemerintahan Neferkare terjadi 9 Mukjizat [tongkat, tangan, belalang, kutu, katak, darah, taupan, laut, dan bukit Thur] sebagaimana disebutkan di AQ 17:101 [Faktanya juga di jaman raja Ramesses II, mukjijat-mukjijat itupun tidak ada]. Disamping itu, di buku yang sama disebutkan jarak antara Musa dan Yesus adalah: 1800 tahun

Versi Nasrani dan Ibrani:
menyatakan terdapat 2 (dua) raja mesir berbeda di kisaran hidupnya Musa. Raja Mesir yang pertama, setelah Musa kabur ke Median dan mempunyai anak maka lama sesudah itu wafatlah raja mesir itu [Exodus 2:15-23]:

  • Menurut JewishEncylopedia,
    Musa kabur dari mesir saat berusia 18 tahun, Ia kemudian menjadi raja Ethiophia di usia 27 tahun dan memerintah Ethiophia selama 40 tahun.

    Pada versi lainnya,
    Musa tinggal di istana Pharaoh sampai berumur 40 tahun dan berada di Midian selama 40 tahun, kembali ke Mesir, keluar mengembara bersama bangsa Israel selama 40 tahun. Ia wafat di usia 120 tahun.

    “Versi lainnya” ini mendapatkan dukungan Alkitab:

      Pada waktu ia berumur 40 tahun, timbullah keinginan dalam hatinya untuk mengunjungi saudara-saudaranya, yaitu orang-orang Israel. Ketika itu ia melihat seorang dianiaya oleh seorang Mesir, lalu ia menolong dan membela orang itu dengan membunuh orang Mesir itu.[Kisah Para Rasul 7.23-24]

      larilah Musa ke tanah Midian. Di situ ia memperanakkan dua orang anak laki-laki. Dan sesudah 40 tahun tampaklah kepadanya seorang malaikat di padang gurun gunung Sinai di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. [KPR 7.29-30]

      Adapun Musa 80 tahun umurnya dan Harun 83 tahun, ketika mereka berbicara kepada Firaun.[Kel 7.7]. Musa wafat diusia 120 tahun [Ulangan 34.7], Harun wafat diusia 123 tahun [Bilangan 33.39]

  • Dari Informasi di Alkitab, kita coba susun perkiraan usia anak gadis Raja Ramesses II sewaktu membawa bayi Musa pulang [Exodus 2:5] dan mengangkatnya anak
      Seorang firaun baru yang tidak mengenal Yusuf memerintah Mesir. Bangsa israel membesar jumlahnya dan untuk menanggulanginya, Firaun itu memerintahkan pada bidan agar setiap bayi laki-laki dari bangsa Israel harus dibunuh, jika perempuan dibiarkan hidup. [Kel 1.6-22]

      Musa setelah berusia 3 bulan, ia hanyutkan anak itu di sungai Nil; kakak perempuannya mengawasinya dari kejauhan. Ketika itu Puteri Firaun sedang mandi di sungai Nil dan dayang-dayangnya berjalan-jalan di tepian sungai, dilihatnya peti itu, dayangnya di suruh untuk mengambil dan ada bayi sedang menangis. Kakak perempuan bayi itu menyarankan mengambil inang penyusu dan ibu bayi itu dipanggil, kemudian diperintahkan putri firaun untuk menyusuinya. Setelah anak itu besar dibawa kembali kepada putri firaun [Kel 2.1-10].

    Kita ketahui bahwa Musa punya kakak laki-laki bernama Harun yang lebih tua 3 tahun darinya dan selisih umur tersebut mendekati kisaran usia sapih menyusui menurut Alkitab, yaitu 3 tahun [2 Mac 7:27; 2 Trw 31.16]

    Harun tampaknya tidak mengalami kejadian yang seperti Musa alami, maka aturan raja untuk membunuh bayi laki-laki tampaknya baru diberlakukan pada kisaran sekitar tahun kelahiran Musa.

    Disamping punya kakak laki-laki, Musa juga punya kakak perempuan yang tampaknya bukan anak kecil lagi namun telah cukup dewasa, ketika mendekati Putri firaun dan memberikan alternatif solusi menyusui padanya: “Akan kupanggilkah bagi tuan puteri seorang inang penyusu dari perempuan Ibrani untuk menyusukan bayi itu bagi tuan puteri?” [Kel 2.7]. Memperhatikan ketidakcanggungan dan mudahnya kakak perempuan musa dalam mendekati tuan putri, bisa jadi usia mereka pun tidak terpaut jauh.

    Dari usia sapih menyusui, maka sekurangnya jarak kelahiran antara kakak perempuan Musa – Harun adalah 3 tahunan juga, Jadi, selisih umur antara kakak perempuan musa – lahirnya musa sekurangnya tidak kurang dari 7 tahun.

    Kemudian,
    dalam tradisi Ibrani, seseorang dianggap telah dewasa adalah setelah Bat Mitzvah, yaitu ketika menginjak usia 12 tahun (perempuan/bat) atau 13 tahunan (pria/bar) [1 Raja 2.2-3]. Jadi cukup wajar jika usia kakak perempuan Musa pada saat kejadian itu di kisaran usia 12 – 15 tahunan dan sang putri Firaun juga berusia di kisaran 15 tahunan juga.

    Jika Ramesses II menjadi raja di usia 13 – 15 tahunan (Putnam: di usia 14 tahun, Ramesses II, baru menjadi pangeran), maka ketika putri firaun berusia sekitar 15 tahunan ketika Musa lahir, Ramesses II saat itupun berusia sekurangnya 30an tahun s.d 35 tahunan.

      note:
      Ramesses II bertahta selama 66 tahun 2 bulan. Ia wafat di usia: 90/91 atau 99 tahun, maka berdasarkan ini, Ia menjadi raja di usia 25 s.d 33 tahun dan ketika menetapkan aturan membunuh bayi dari selisih umur kakak perempuan musa s.d Musa lahir yaitu 7 tahun, usia Ramesses II, ketika itu sekurangnya 24 + 7 = 31 tahun s.d 33 + 7 = 40 tahun

    Dari dua hal di atas ini, maka cukup wajar jika kita anggap Ramesses II berusia 35 tahun saat Musa lahir

  • Ketika Musa kabur dari Mesir menuju Midian [Exodus 2:11-15] dikatakan Musa telah “telah dewasa” dan masih bujang [exodus 2:16-22] yaitu berusia 40 tahun. Sehingga usia Ramesses II ketika itu adalah 75 tahunan
  • Musa berusia 80 tahun saat bertemu Raja Mesir berikutnya [exodus 7:7] dan karena Ramesses II wafat dikisaran 90 atau 99 tahun, maka lamanya tahun Ramesses II wafat setelah Musa berada di Midian adalah 15 s.d 24 tahun kemudian. Saat itu usia Musa adalah 55 s.d 64 tahun.
  • Ketika Exodus terjadi, maka Firaun mesir berikutnya telah memerintah sekurangnya 16 s.d 25 tahun, berdasarkan hal ini, maka Firaun berikutnya sudah pasti bukan Merneptah karena pemerintahannya hanya berumur 10 tahun!


Bahkan, di periode Firaun Mesir manapun juga, termasuk Pepi II (Neferkare) [2278 SM – 2184 SM], yang memerintah selama 94 tahun adalah juga bukan karena harus ada tambahan faktor “mukjizat” yang sayangnya tidak 1 (satu)-pun literatur Mesir mendukung adanya kejadian tersebut.

Benarkah Klaim kalangan Muslim bahwa Dr Bucaille menjadi mualaf?

Sampai dengan akhir hayatnya di tahun 1998, Bucaille tetaplah non-Muslim. Anda akan temukan buktinya di sini, di sini juga [di sini dan Ia tidak tercantum sebagai Muslim di sini]

Mengapa kekacauan ini dapat terjadi?

Salah satu yang terutama adalah tidak satupun ahli arkeologi yang mampu memastikan kebenaran terjadinya peristiwa eksodus, lokasi dan juga penyeberangannya. Kemudian juga yang berkenaan dengan kata Ibrani “yam suph” yang ditranslasi ke septuagint Yunani dan telah diterjemahkan secara keliru menjadi “laut merah”. Kata Ibrani “Suph” ngga pernah berarti merah namun berarti “alang-alang” [Kenneth Kitchen, “On the Reliability of the Old Testament” (Eerdman’s, 2003), pp.261-263]. Sehingga artinya seharusnya adalah “lautan alang-alang” [sea of the reeds]

Laut merah, merupakan terjemahan bahasa yunani (Erythra Thalassa) dan latin (Mare Rubrum; Sinus Arabicus; yang secara literal artinya adalah “teluk arab”).

Ada juga yang mengkaitkan nama “laut merah” dengan musim ramainya sejenis alga [Trichodesmium erythraeum] yang berwarna merah [namun ini juga tidak tepat, silakan saja perhatikan foto di samping]. Juga ada pendapat lainnya yaitu nama laut merah berasal dari suatu suku lokal yang mempuyai nama “merah” yaitu Himyarit

Pendapat lain yang lebih digemari para ahli adalah kata “merah” digunakan untuk “arah selatan” dari mata angin. Warna arah utara adalah “hitam”, di mana laut hitam berada. Dasar argumen warna pada teori ini adalah karena warna sebagai arah telah digunakan luas oleh beberapa kebudayaan tua dunia [Asia, Amerika, Turki] yang menggunakan warna sebagai arah mata angin. Herodotus pada satu kejadian kerap bergantian menggunakan nama “laut merah” dan “laut selatan” [lihat di: Laut hitam]

Disamping itu,
Eksistensi Musa dan kisahnya pun sangat diragukan kebenarannya, William G. Dever juga menyatakan bahwa TIDAK ADA satupun temuan Arkeologi menyatakan pernah terjadi eksodus dari Mesir dan Bahkan tidak ada 1 teks mesir-pun yang menyinggung mengenai adanya “Ibrani” atau “Israel” di Mesir.

    Note:
    Klaim kata “Israel” di Prasasti Merneptah adalah pemalsuan/penipuan, sebagaimana disampaikan Professor Joseph Davidovits, di artikel, “Error or forgery on the Stele of Merneptah, known as Israel Stele“:

    …Saya telah tunjukan bahwa “iisii-r-iar” sebenarnya adalah kalimat Mesir yang artinya: “mereka diasingkan karena dosa mereka”. Pharaohs Ramses II dan Merneptah menggunakan kalimat ini ketika berbicara tentang pengasingan para pengikut Akhenaton, yang dipaksa meninggalkan Mesir. Nama kaum ini “iisii-r-iar” diubah menjadi “israël”, melalui perubahan huruf ‘r’ menjadi ‘l’.

    ..Ini berkaitan dengan kalimat “Yanoam menjadi tidak ada“, yang ada sebelum menyebutkan “iisii-r-iar ”. Akan saya tunjukan di sini, terjemahan ini seluruhnya salah, karena merupakan hasil pemalsuan satu dari tanda hieroglyphic. Sebagai permulaan, mari kita lihat terjemahan baris ke-27 dari prasasti yang di terbitkan pada tahun 1909 (cf: P. Lacau, Steles of the new empire (general Catalogue of Egyptian antiquities of the Museum of Cairo, Cairo, 1909):

    ..Kita temukan bahwa kalimat “yanom menjadi tidak ada” sekelompok hieroglyphs (mata “Re” + burung Nasar “aa”) tidak diterjemahkan, namun ditandai “sic” (error). Transkrip kalimat hieroglyph yang diwakili burung nasar menjadi meragukan, sama seperti kalimat “Yanoam menjadi tidak ada”. Konsekuensinya, Signifikansi dari seluruh sisa baris, terutama pada bagian yang mengandung “iisii-r-iar”, Israel, juga menjadi meragukan.

    ..Ketika saya mulai mempelajari prasasti ini, pada akhir tahun sembilan puluhan, saya bertanya-tanya mengapa transripsi burung nasar ini bermasalah, dan tidak diterjemahkan..

    Pada photo di bawah perbandingan huruf “aa” (burung nasar) pada atas baris ke-26, ditandai “A”, dengan huruf yang sama di baris ke-27 (sic), ditandai “B”.

    Kita lihat bahwa untuk huruf yang ditandai A, goresan kapur putihnya sempurna mengikuti ukiran hieroglyph (burung nasar). Sebaliknya, untuk huruf (sic) yang ditandai B, goresan kapur pada leher dan kepala burun nasar itu terus diluar ukiran. Dengan demikian, ukiran tidak sesuai dengan huruf “aa”. Ini adalah PEMALSUAN.

    Sekarang, mari kita lihat lebih dekat ukiran pada huruf bertanda “B” (sic) dan sorotan warna merah pada kontur ukiran dari ini huruf sic

    Kontur berwarna merah di ukiran hieroglyph menunjukan bahwa itu adalah seekor burung hantu, yaitu hurum “m” dan bukan huruf “aa” (burung nasar). Kita sekarang dapat menuliskan pembacaan dari huruf yang hilang yang TIDAK DITERJEMAHKAN sampai sekarang. Kita membaca “rem-m” dan kita terjemahkan sebagai tangisan/air mata.

    Grup hieroglyph “m tem wun” terpisah menja didua bagian karena keberadaan rol papyrus roller yang mendahului kelinci (wun). Kalimat “Yanoam menjadi tidak ada” berubah menjadi “/iinaamm rem-m tem/wun iisii-r-iar (kaum)/”, dan terjemahan baru menjadi: tangisan Yanoam telah habis; yang tersisa adalah iisi-r-iar, suatu kaum.

    Terjemahan baru baris ke-27 dengan sorotan tanda baca (kotak persegi)


    Pemalsuan huruf m (burung hantu) menjadi huruf aa (burung nasar)
    kemungkinan adalah fakta dari penemuan prasasti, Flinders Petrie, di tahun 1896. Sejak dari awal, ia dan para rekannya melakukan penelurusan goresan kapur di hieroglyph ini dengan cara seperti ini, karena, dipikiran mereka, Firaun Merneptah harus menyerang dan menghancurkan bangsa Kanaan, dalam pengejarannya pada bangsa yang mengungsi/keluar, Israel…


Yang seharusnya juga segera menarik perhatian adalah mengenai jumlah Yahudi yang eksodus dari Mesir dan kemudian dilanjutkan mengembara selama 40 tahun di Gurun Sinai [Keluaran 16:35; Bilangan 14:33, 32:13].

Jika, 603.550 orang tentara Yahudi [dan juga dari bangsa lain ] masing-masing memiliki istri, anak dan orang tua, maka jumlah populasi Yahudi yang eksodus dari Mesir dan mengembara selama 40 TAHUN di Gurun pasir Sinai adalah 2Jt – 3.5Jt orang!

Lantas berapa besar populasi Mesir saat eksodus itu?

Banyak orang secara memaksa menyatakan bahwa Musa hidup kisaran 1250an SM, berikut di bawah ini terdapat 2 (dua) versi populasi mesir saat itu:

  • Menurut Robert Feather, populasi Mesir pada 3000 SM adalah 870.000 orang dan pada 1250 SM adalah 2.6 Jt orang[Robert Feather, The Copper Scroll Decoded:One Man’s Search for the Fabulous Treasures of Ancient Egypt. London, Thorsons/HarperCollins, 1999]
  • Menururut Kathryn A. Bard, populasi Mesir 1250 SM adalah 3 jt s/d 3.5 jt orang [Encyclopedia of the archaeology of ancient Egypt, Kathryn A. Bard]


Jadi,

  • Bagaimana mungkin, 603.550 pria di atas 20 tahun, berikut keluarganya sejumlah 2 jt s/d 3.5 jt orang, yang ternyata bersaing jumlah dengan populasi penduduk Mesir, dapat meninggalkan mesir dengan membawa segala macam ternak dan perabotannya [Alkitab menyatakan mereka juga membawa emas, perak dan kain] dengan waktu kurang dari 1/2 malam saja, tanpa kehebohan dan tidak tercatat di 1 (satu)-pun literatur mesir kuno manapun!
  • Bagaimana mungkin 600 kereta kuda dapat membuat takut 603.550 tentara Yahudi?


Selebihnya anda dapat temukan di sini, sini, sini, sini dan masih banyak lagi.

Bagaimana dengan Makan mereka selama 40 tahun di gurun Sinai?

    Sesungguhnya Aku akan menurunkan dari langit hujan roti bagimu…Orang Israel makan manna empat puluh tahun lamanya, sampai mereka tiba di tanah yang didiami orang; mereka makan manna sampai tiba di perbatasan tanah Kanaan“[Keluaran 16:1-35]


Al quran [AQ 2:57; 7:160; 20:81] menggambarkan bagaimana mereka hidup dan makan sebagaimana yang Tafsir Ibn kathir sampaikan:

  • Selama dalam pengembaraan di gurun, mereka terlindungi dari sengatan matahari dengan semacam awan putih [An-Nasa’i dari Ibn Abba’s; Ibn Abi Hatim dari Ibn Umar, Ar-Rab’ bin Anas, Abu Milaz, Ad-Dahha’k, dan As-Suddi, Al-Hasan, Qatadah dan Ibn Jarir]
  • Di berikan Al Manna yang jatuh dari pohon dan digunakan untuk keperluan apapun yang mereka inginkan [`Ali bin Abi Talhah melaporkan dari Ibn `Abbas]
  • Qatadah: “Manna, lebih murni dari susu dan lebih manis dari madu dan berjatuhan dari atas seperti salju dari menjelang fajar hingga menjelang pagi dan beberapa dari mereka memungut secukupnya, dan di hari ke enam memungut lebih banyak untuk 2 hari sekaligus


Beberapa mengartikan “Manna” dengan hasil dari pohon Tamarisk atau hasil dari sekresi serangga pada tumbuhan yang hanya ada di Gurun Sinai. Namun pohon tersebut hanya menghasilkan di bulan May – July dan TIDAK TERJADI selama 6 hari dan selama 40 tahun!

Alfred Edersheim memperkirakan bahwa Semenanjung Sinai secara kasarnya hanya dapat memproduksi kira-kira 700 pounds [317.5 kg] untuk seluruh musimnya tamarisk. Bahkan jumlah tersebut sama sekali tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan makanan hanya 1 hari bagi bagi 2jt – 3.5jt orang![The Bible History — Old Testament, Grand Rapids: Eerdmans, reprint from an 1890 edition, Vol. II, p. 97]

Di samping itu, “Manna” dalam arti di atas, tidaklah cocok dengan maksud “hujan roti dari langit” yang seharusnya kejadiannya itu adalah seperti hujan lumut yang terjadi di Persia pada jaman kelaparan besar tahun 1854, Masyarakat yang kelaparan ketika itu begitu gembiranya dan bergegas mengumpulkan, memasak dan menjadikannya roti di hari itu juga.

Contoh kejadian lainnya misalnya hujan binatang dari langit seperti: Ikan, Sapi, katak, ular, cacing dan bahkan telur rebus yang terjadi di berbagai belahan dunia. Sayang sekali, kaum Israel kurang beruntung tidak kedapetan turunnya hujan telur rebus, ikan dan sapi.

Namun, kejadian unik di atas tidaklah terjadi di tiap harinya namun hanya sekali-waktu saja dan itupun dikarenakan adanya TORNADO atau ANGIN TOPAN di tempat lain.

Jadi, apa sih arti “Manna” itu?

Fakta Sejarah menyatakan tidak ada kaum Israel di Mesir, namun ajaran Abrahamic sepakat secara sepihak menyatakan bahwa kaum Israel sudah 430 tahun lamanya beranak-pinak di Mesir, Jadi, bahasa Mesir merupakan bahasa Ibu bagi semua orang saat itu. Tentu saja itu artinya adalah saat itu, baik itu Tuhan, Musa dan seluruh kaum yahudi tidak berbahasa Ibrani karena bahasa itu belum ada. Mereka semua berbahasa Mesir!

Kata “Manna” adalah kata yang berasaal dari bahasa Mesir “Mennu” yang artinya adalah makanan/roti [Juga lihat George Ebers, Durch Gosen zum Sinai, p. 236]. Sehingga terjemahan literal “Apakah ini?” pada:

    Ketika orang Israel melihatnya, berkatalah mereka seorang kepada yang lain: “Apakah ini?”..Musa berkata kepada mereka: ‘Inilah roti yang diberikan TUHAN kepadamu menjadi makananmu'”[Keluaran 16:15]

Terjemahan itu tidaklah tepat. Mereka saat itu sedang bersungut-sungut karena kelelahan dan kelaparan serta menyesali kehidupan di Mesir yang mereka tinggalkan, yaitu “duduk menghadapi kuali berisi daging dan makan roti sampai kenyang!“[Keluaran 16:3] sehingga ketika janji Musa datang namun tidak seperti yang mereka bayangkan maka mereka bukan lagi bertanya, “apa ini?” melainkan “Ini Makanan/roti?“.

Jadi, apakah mereka hanya menyantap “itu-itu” saja selama 40 tahunan tanpa ada “Mennu” lainnya lagi?

Tentu saja hal itu tidak benar. Alkitab jelas menginformasikan bahwa sebelum “hujan roti”, tuhan mereka menyatakan,

    “katakanlah kepada mereka: Pada waktu senja kamu akan makan daging dan pada waktu pagi kamu akan kenyang makan roti; maka kamu akan mengetahui, bahwa Akulah TUHAN, Allahmu.” [Keluaran 16:12]

Anda akan temukan bahwa semasa dongeng 40 tahun pengembaraan di gurun Sinai, mereka-pun makan berbagai jenis hewan yaitu: Lembu, Domba, burung [lihat di: Imanat, Keluaran 18:12,29:38-41, juga di Kitab Bilangan], ditemani dengan roti yang tidak beragi dan roti bundar yang tidak beragi, yang diolah dengan minyak, dan roti tipis yang tidak beragi, yang diolesi dengan minyak; dari tepung gandum yang terbaik. “Mennu” tersebut tersedia tiap hari baik di pagi maupun di senja hari [Keluaran 29:38-41] dan juga yang berasal dari perolehan mereka ketika menaklukan Orang Amalek [Keluaran 17:8-16].

Namun, apapun yang mereka makan, terdapat persoalan serius secara logika, karena menurut situs ini [dan puluhan situs lainnya], keperluan harian 2jt s/d 3.5jt orang adalah sekurang-kurangnya setara dengan 1500 ton Makanan, 4000 ton kayu untuk api membuat makanan, 11 juta galon air dan juga perkemahan seluas 750 Mil2. Suatu ukuran jumlah yang luar biasa besar yang dapat di tampung oleh gurun pasir Sinai yang bahkan untuk mensupport puluhan ribu orangpun masih sangat berlebihan.

Nah, yang tidak kalah menakjubkannya adalah bagaimana mereka menangani permasalahan sampah selama 40 tahun mengembara di gurun sinai. Saking menakjubkannya hingga tidak ditemukan 1 (satu) artifak-pun untuk mengabadikan peristiwa ajaib tersebut.

Terakhir,
Kisah tentang Musa juga ada diliteratur Hindu, yaitu di dongeng Bhavishya [Bhavishya purana] yang hanya memuat sekelumit saja seperti ini:

    Ketika Kaliyuga berlalu 2000 tahun, Dinasti Mleccaha [kaum barbar, tak paham tradisi India] meningkat. Mereka menciptakan dan tumbuhnya banyak jalan [pandangan/ajaran] dan secara bertahap seluruh bumi menjadi penuh orang-orang Mleccaha. Pemimpin spritual dan guru mereka bernama Musa. Ia tinggal di pinggiran sungai Sarasvati, dan menyebarkan doktrinnya keseluruh dunia.

Dongeng Bhavishya, sama sekali ngga memuat adanya kisah membelah laut.

Walah..

Tradisi ajaran yang mencatat kisah Musa ini hanya sebagai kiasan dalam bentuk dongeng [Purana] memang mengkategorikannya pada kelompok kitab-kitab Smerti [non wahyu] dan itu pun tidak ditambahkan lagi dengan adegan membelah laut namun justru tradisi ajaran yang menyatakan kisah Musa ini BUKAN DONGENG namun merupakan wahyu tuhan malah memuatnya dengan adegan membelah laut.

Mengherankan..


Gambar di ambil dari sini, sini, sini, sini, sini, sini, dan sini


Advertisements

118 thoughts on “Hah! Musa Bisa Membelah Laut??”

  1. saya gak mempermasalahkan apakah orang lain bisa meniru perbuatan2 diatas atau tidak

    yg saya tanyakan bagaimana mengetahui hal2 diatas benar2 pernah dilakukan oleh sang buddha ??

    pertanyaan saya dan jawaban asal2an anda beda jauh tuh !

    silahkan anda jelaskan !

  2. Kamu yg punya problem dalam mengartikan.
    Kalo orang gak bisa niru maka tau darimana perbuatan itu benar terjadi ato tidak? Untuk tau pernah dilakukan ato gak kan dah ditulis diatas, metodanya ada caranya ada dan harus telah mencapai JHANA ke-4 meditasi baru bisa.

    Kemudian, BEBERAPA TULISAN DIATAS bukan BERASAL DARI SUTTA tapi dari KITAB KOMENTAR abad ke-5 MASEHI, jadi ada yg benar2 terjadi dan ada yg tidak. kalo dalam sutta sudah pasti terjadi tapi yg dalam kitab komentar belum tentu terjadi,kecuali ada dukungan sutta. dan beberapa mempunyai multi arti. contoh:
    keajaiban ganda bisa berarti memperbanyak diri. ato berada di dua tempat sekaligus. Ato yamaka patihara [yang ini artinya menggunakan KASINA/media api dan air, yang membuat tubuhnya MEMANCARKAN CAHAYA 2 seolah2 api dan air]

    Kalo masih gak ngerti..mending kamu tes dulu dengan belajar meditasi..coba sendiri..mampu diem 1/2 jam aja tanpa gerak/gak..kalo ya, ya pantes deh lo ngomong.

  3. To Wirajhana Eka, salam hormat

    Saya berdalil berdasarkan AQ(An-Nisa’: 136) dan Hadits(HR.Al-Bukhari,8/4556 dan Muslim no. 1699).

    Alasan-alasan yang anda cantumkan hanya utk LAFAZ bukan HUKUM.

  4. WJ :
    Kamu yg punya problem dalam mengartikan.
    Kalo orang gak bisa niru maka tau darimana perbuatan itu benar terjadi ato tidak? Untuk tau pernah dilakukan ato gak kan dah ditulis diatas, metodanya ada caranya ada dan harus telah mencapai JHANA ke-4 meditasi baru bisa.

    SAYA :
    Argument yg salah besar !
    Ada atau tidaknya orang yg bisa meniru, tidak bisa dijadikan bukti bahwa perbuatan tsb benar2 pernah dilakukan Buddha.

    Adakah bukti yg lebih meyakinkan ??

    ****

    WJ :
    Kemudian, BEBERAPA TULISAN DIATAS bukan BERASAL DARI SUTTA tapi dari KITAB KOMENTAR abad ke-5 MASEHI, jadi ada yg benar2 terjadi dan ada yg tidak.

    SAYA :
    Jadi anda mengakui bahwa sebenarnya kitab2 agama andapun tidak bisa dilepaskan dari kedustaan yg dibuat2 bukan ??
    apakah anda sudah mampu membedakan mana yg kebohongan dan mana yg tidak darinya ???

    *****

    WJ :
    kalo dalam sutta sudah pasti terjadi tapi yg dalam kitab komentar belum tentu terjadi,kecuali ada dukungan sutta. dan beberapa mempunyai multi arti. contoh:
    keajaiban ganda bisa berarti memperbanyak diri. ato berada di dua tempat sekaligus. Ato yamaka patihara [yang ini artinya menggunakan KASINA/media api dan air, yang membuat tubuhnya MEMANCARKAN CAHAYA 2 seolah2 api dan air]

    SAYA :
    Itu hanya pendapat yg subyektif dari pihak anda !
    Selama anda belum bisa membuktikan secara obyektif bahwa Buddha benar2 telah melakukan perbuatan2 ajaib diatas, maka tidak peduli itu di dalam SUTTA, SURTI atau SUSUR tetap saja akan diragukan kebenarannya oleh pihak lain.

    Itu kasusnya sama persis dengan cara anda menilai mukjizat yg terjadi di agama lain dalam artikel ini.
    Kalo anda tidak bisa membuktikan kejadian ajaib dalam agama anda, maka tidak semestinya juga anda mengusili agama lain, karena pada keduanya esensi yg dibicarakan adalah sama.
    kecuali kalo memang anda benar2 orang yg telah putus urat kemaluannya.

    ******

    WJ :
    Kalo masih gak ngerti..mending kamu tes dulu dengan belajar meditasi..coba sendiri..mampu diem 1/2 jam aja tanpa gerak/gak..kalo ya, ya pantes deh lo ngomong.

    SAYA :
    Apalagi ini,
    Gak ada yg bisa menjamin dalam meditasi itu apa yg anda alami bukan khayalan yg diciptakan oleh setan untuk menggelincirkan anda !
    Apalagi jika dalam meditasi itu anda tidak meminta pertolongan Tuhan agar dijauhkan dari gangguan setan !

  5. To M Husaini, Yang terhormat.
    Hadis yg anda bawakan [bukhari 8/4556 dan muslim 1699] HANYA menyajikan fakta bahwa orang yahudi itu berbohong ketika menyatakan tidak ada rajam di taurat. [Faktanya sampe dengan hari ini aja hukum rajam di Taurat tetep ada: Imamat 20:10, ulangan 22:22-24].

    Hadis itu TIDAK DAPAT DIPAKAI DASAR HUKUM pemberlakuan hukum rajam dalam Islam.

    Rajam adalah juga kebiasaan kaum jahiliyah di jaman pra islam:

    Riwayat Amr bin Maimun
    Selama pre-Islam, jaman jahiliyah Aku melihat monyet betina di kelilingi sekumpulan monyet. Mereka tengah merajamnya, karena telah melakukan zina. Aku juga merajamnya bersama mereka 🙂 [Bukkhari 5.188]

    Saya udah sampaikan TIDAK ADA yg LEBIH SAH LAGI dari BUKTI yg TERSAJI SENDIRI di AQ 24:2, -> yaitu cuma ada hukum cambuk sbg penggantian hukum kurungan. Ini adalah ALASAN utama ttg tidaknya HUKUM RAJAM. Hadis2 di atas menunjukan pola saling bertabrakan.

    Kenapa?

    Karena tidak berlakunya rajam bertautan dengan kejadian setelah ato sebelum surat an nur!

    Riwayat Ash-Shaibani:
    Aku tanya pd 'Abdullah bin Abi 'Aufa ttg rajam. Ia menjawab, “Nabi membawakan hukum rajam” Aku tanya, “itu sebelum atau setelah diturunkannya surat an-Nur?” Ia jawab, “Aku tidak tau” (Bukhari 8.82.824]

    Ini membuktikan lagi-lagi acuannya adalah surat An nur!

    Perlu juga anda ketahui ketiadaan hukum rajam juga berkesesuaian dengan Al Baqarah 2:106, Al Ra’d 13:39 & An- Nahl 16:101 -> AQ 24.2, cambuk pengganti kurungan

    dan

    Al Ra’d 13:39, Al-Israa’ 17:86 -> “Dia menjawab, SEKARANG AKU TIDAK BISA MENULISNYA atau ia mengatakan sesuatu yg serupa” dan ayat2 yg dimakan binatang

    Terakhir,
    Jika anda masih berpegang pada ini:
    Diriwayatkan dari Jabir bahwa Rasul Allah berkata: kata-kata saya tidak membatalkan firman Allah, tetapi firman Allah membatalkan kata-kata saya. Juga, satu bagian dari firman-Nya membatalkan bagian lainnya. (Dikutip dari Mishkat al-Masabih)

    Maka pembicaraan ini seharusnya selesai bahwa rajam emang tidak berlaku lagi dengan melihat fakta2 yg saya sajikan.

    Salam.

  6. WB:
    Argument yg salah besar !
    Ada/tidaknya orang yg bisa meniru, tidak bisa dijadikan bukti bahwa perbuatan tsb benar2 pernah dilakukan Buddha. Adakah bukti yg lebih meyakinkan ??

    Gw:
    Terlihat sekali logikamu jongkok sekali.
    JIKA KEJADIAN2 ttt TIDAK DAPAT dilakukan pihak lain, maka itu kemungkinan besar = KEBETULAN ato BUALAN, namun jika prosedur itu ada, dilakukan & hasilnya sama maka kejadian = BENAR TERJADI. Sesederhana itu koq. Faktanya adalah prosedur ada, hasilnya ada. Jadi SAH secara LOGIKA dan PEMBUKTIAN.

    WB:
    Jadi anda mengakui bahwa sebenarnya kitab2 agama andapun tidak bisa dilepaskan dari kedustaan yg dibuat2 bukan ??
    apakah anda sudah mampu membedakan mana yg kebohongan dan mana yg tidak darinya ???

    Gw:
    lagi2 kesimpulan DOGOL karena kurang pengetahuan.
    apakamu pikir ini model kitabmu sendiri yg bahkan di SEBELUM penyusunannya saja sudah tambal sulam?

    Kitab2 komentar itu 100% BUKANLAH kanon pali (baca: tipitaka)!
    Kanon PALI dengan 84.000 topik dhammanya itu, tidak satupun di dalamnya termasuk KITAB2 KOMENTAR!
    Jadi GAK NYAMBUNG dengan tuduhan pemalsuan dan kedustaan.
    Kalo bener2 membaca kitab2 Buddhism [saya ASALNYA BUKAN BUDDHIS dan menyisir satu persatu..akhirnya mengetahui BEDA kanon pali dan kitab komentar]..akan tau tidak ada yg disembunyikan.
    Kalo masalah ringan den sepele ini saja masih gak tau..ya gak perlu pamer kedogolan ttg Buddhism.

    WB:
    Itu hanya pendapat yg subyektif dari pihak anda !
    Selama anda belum bisa membuktikan secara obyektif bahwa Buddha benar2 telah melakukan perbuatan2 ajaib diatas, maka tidak peduli itu di dalam SUTTA, SURTI atau SUSUR tetap saja akan diragukan kebenarannya oleh pihak lain.

    Gw:
    yahh…dogol, PROSEDUR untuk mendemonstrasikan KEAJAIBAN aja ada koq dan HINGGA JAMAN ini aja MASIH BANYAK YG MAMPU mengulangi beberapa pembuktian [BUKTI video yg saya lampirkan adalah SELF EVIDENCE bahwa itu benar dan 100% memungkinkan!]

    WB:
    Itu kasusnya sama persis dengan cara anda menilai mukjizat yg terjadi di agama lain dalam artikel ini.

    GW:
    hahahaha..oon.
    tidak ada satupun PROSEDUR mukjijat itu ada [wabahnya aja dah beda2..hahahahaha]..dan ketika dipakai beberapa pendekatan..SEMUANYA GAGAL menunjukan EVIDENCE..semua menuju kepada kesimpulan bahwa KISAH MUSA adalah dongeng MURNI, yg disebarkan oleh manusia2 laknat tak bertanggung jawab dan sekarang di emut dan dibela oleh orang2 dogol kaya kamu. 🙂

    WB:
    Kalo anda tidak bisa membuktikan kejadian ajaib dalam agama anda, maka tidak semestinya juga anda mengusili agama lain, karena pada keduanya esensi yg dibicarakan adalah sama.

    GW:
    Hah! emangnya kamu pikir ini dongeng khayal Muhammad membelah bulan?

    Bukti? Udah tuh…malah dikasih sample VIDEO dari DISCOVERY CHANNEL malah!..jadi hingga jaman sekarangpun masih bisa dilakukan jika prosedurnya di ikuti…ini sih 100% bukan bualan..mana ada ajaran agama yg RIBUAN TAHUN masih BISA MENUNJUKAN SELF EVIDENCE spt ini?

    WB:
    kecuali kalo memang anda benar2 orang yg telah putus urat kemaluannya.

    GW:
    hahahaha…tidak ada 1 pun yg mampu bantah 1 pun artikel gw ttg islam..lantas apa yg mau kamu banggakan?

  7. WB:
    Apalagi ini,
    Gak ada yg bisa menjamin dalam meditasi itu apa yg anda alami bukan khayalan yg diciptakan oleh setan untuk menggelincirkan anda !
    Apalagi jika dalam meditasi itu anda tidak meminta pertolongan Tuhan agar dijauhkan dari gangguan setan !

    GW:
    Hahahaha..Kamu yg BUTA prosedur meditasi aja, dah secara serampangan ambil kesimpulan make acara perlu minta2 bantuan mahluk dongeng khayalan tak berguna dari aliranmu itu..dan malah gak tanggung2 malah nyebut 2 tokoh dongeng khayalan aliranmu yaitu setan dan tuhan yg sampe sekarang tidak terbukti ada.

    Kalo kamu mengerti prosedur melakukan MEDITASI, kamu malah akan mentertawakan kedogolanmu sendiri yg menganggap itu khayalan setan..xixixixi…dan mengaggap perlu minta2 bantuan dari mahluk2 khayalan satu lagi yg tak berguna itu yaitu tuhan

    Btw, dongeng dialiranmu sendiri saja menegaskan bahwa tuhanmu aja tidak berdaya pada ciptaannya sendiri si setan..kaya gini masih dianggap maha kuasa, pencipta dan maha tau tapi bilang bumi ini datar dan matahari mengeliling bumi :)..malah dengan konyolnya mempertontonkan pengetahuan bahwa bintang2 sebagai alat pelempar setan..hare gene mo percaya dongengan dogol, ini?

    Jika mo diskusi lebih lanjut..PELAJARI BUDDHISME..agar tidak terlihat semakin dogol kalo komentar. okeh?!

  8. To Wirajhana Eka, salam hormat

    Memang betul hadits itu meriwayatkan membongkar kebohongan yahudi tapi lebih dari itu ada hal yg dipetik dari kejadian itu yaitu sunnahnya beriman kepada kitab terdahulu.
    1)An-Nisa’: 136 dalil saya beriman kepada kitab terdahulu
    2)HR.Al-Bukhari,8/4556 dan Muslim no. 1699 dalil sunnah rasulullah mengajarkan utk beriman kepada kitab terdahulu sebagai mana hukum bersunat.
    3)Setelah turunnya QS.24:2(utk jomblo) tidak ada riwayat Rasulullah membatalkan hukum rajam hingga akhir hayatnya.
    4)Sahabat yang lebih tahu dibatalkan atau tidaknya hukum itu tetap meneruskan hukum rajam.
    ================================================================
    Coment anda:
    Rajam adalah juga kebiasaan kaum jahiliyah di jaman pra islam:[..]

    Saya:
    Bukan kaum jahiliyah tapi umat Nabi Musa AS kerena tercantum dalam Taurat.

    Mengenai hadits”ayat yg dimakan binatang” tidak bisa dijadikan alasan utk tidak dicantumkan apalagi membatalkan hukumnya. Kerena para sahabat sudah menghapal ayat itu dan itu hanya 1 ayat. Hadits itu hanya sebagai berita.

    Begitu juga hadits “SEKARANG AKU TIDAK BISA MENULISNYA” ini hanya utk lafaznya kerena Rasulullah tetap memberlakukan hukum rajam.

    Saya rasa sekian dan terima kasih.

  9. He.. he.. hee.. wir.. wir.. ternyata kamu masih dengan pendirian bumi ini datar ya menurut Quran?
    Kalo gitu kita terusin lagi yuk diskusi kita ttg bumi datar di artikel kamu Benarkah Tuhan maha adil, kenapa kamu ga terusin.. kalo dalil-dalimu mengenai bumi datar udah dipatahkan semua lalu kamu masih berpegang pada pendirian kamu itu bukankah membuktikan betapa dogolnya dirimu…

    Saran saya kamu belajar lagi cara berpikir sehat dan logika biar kamu tahu ajaran tumimbal lahirmu tuh cuma ajaran dongeng, ajaran yg bertentangan dengan fakta adanya kepunahan spesies,fakta adanya budidaya species/tanaman, fakta adanya keseimbangan mata rantai ekosistim , fakta adanya rekayasa genetik dan banyak fakta tentang kehidupan yang kesemuanya bertentangan dengan tumimbal lahir.

    Hare gene masih ada yang percaya DISCOVERY CHANNEL, NATIONAL GEOGRAPHY dll… stasiun yg masih mencampur adukan fakta dan dongeng evolusi… fakta dan dusta dicampur jadi satu apakah hasilnya bisa membawa kebenaran? sama dengan obat dan racun dicampur jadi satu apakah bisa membawa kesembuan?

  10. NA,
    Apa sih yg TELAH kamu patahkan?
    Kenyataannya tetep aja tuh Quran dan hadismu menyatakan tanpa malu-malu bahwa BUMI ini DATAR dan MATAHARI yang MENGELILINGI BUMI..

    Bantahan ngaco apa lagi yang MAU dipamerin?

    Kalo kamu punya KEMAMPUAN, ayo TANGGAPI DI SINI dan patahkan argument2 disana…MAMPU?

    [Ingat lakukan argument tanpa KATA-KATA KASAR dan FOKUS pada permasalahan]

    Btw,
    Antara QURAN dan HADISMU vs DISCOVERY CHANNEL, maka yg jernih pikirannya akan milih DISCOVERY CHANNEL.

    lagian..HARE GENE masih percaya QURAN?????..

    Nah, NALDI..mumpung gw lagi super iseng…gw tunggu TANGGAPANMU DI SINI.

    Mampu?

    note:
    Tumimbal lahir vs [kepunahan spesies, budidaya,keseimbangan mata rantai ekosistem, rekayasa genetik]?

    ..lantas bagian mana yg bertentangan? hehehehe…kamu ngerti aja gak..koq lantas klaim ngawur gak mutu…hahahahaha..kesian.

  11. wira :
    [Ingat lakukan argument tanpa KATA-KATA KASAR dan FOKUS pada permasalahan]

    saya:
    Ha..ha..ha.. ngga mutu nasihatmu .. mending ingetin diri kamu sendiri aja dulu hoii..
    dijawabanmu itu aja udah kelihatan kamu yang kasar.. (kesian deh ma kamu)

    wir saya juga mumpung lagi super iseng maka kalo kamu ngerasa belum dipatahkan maka terusin dulu yg di artikel Benarkah Tuhan maha adil, kalo ga bisa nerusin berarti kan BENER UDAH DIPATAHIN ARGUMENMU.

    Ingat fokus pada permasalahan “baarizatan” jgn ngelantur ke yang lain dulu..!!!
    saya sudah tahu gaya kamu yang suka lempar isu-isu dan klaim ngawur kalo udah kepepet..

    Kalo udah beres masalah baarizatan adalah bukan leveled plain, saya akan bahas klaim ngawurmu di artikel versi agama bumi datar (menurut wira).

    note:
    tumimbal lahir = lahirnya sesuatu karena akibat masaknya buah di masa sebelumnya
    budidaya = lahirnya sesuatu bukan karena masaknya buah dimasa sebelumnya tetapi karena keinginan manusia di masa sekarang.
    inikan bertentangan? tumimbal lahir karena dipaksa atau terpaksa?
    kenapa ada perlindungan satwa langka (hampir punah)? emangnya sudah tidak akan ada lagi yang akan tumimbal lahir jadi satwa yang hampir punah tersebut?
    ini logika akal sehat, yang ga sehat ga akan bisa jawab tentunya..

  12. Wira :
    Terlihat sekali logikamu jongkok sekali.
    JIKA KEJADIAN2 ttt TIDAK DAPAT dilakukan pihak lain, maka itu kemungkinan besar = KEBETULAN ato BUALAN, namun jika prosedur itu ada, dilakukan & hasilnya sama maka kejadian = BENAR TERJADI. Sesederhana itu koq. Faktanya adalah prosedur ada, hasilnya ada. Jadi SAH secara LOGIKA dan PEMBUKTIAN.

    Saya :
    Nah, sedikitnya anda mengakui bahwa kejadian yg tidak bisa dilakukan pihak lain berarti mempunyai nilai KEBENARAN (KEBETULAN) sebaliknya bisa juga punya nilai KEBOHONGAN.

    Lalu bila jika prosedur itu ada, dilakukan & hasilnya sama maka kejadian = BENAR TERJADI tapi bagaimana bila jika prosedur itu ada, dilakukan & hasilnya tapi berbeda ??? = KEBOHONGAN

    Mari kita uji, tapi sayangnya anda bikin jurus ‘ngeles’ dengan menulis “
    Namun bicara kesaktikan, mereka yg melatih diri dalam MEDITASI dan telah mencapai JHANA ke-4, maka mempunyai abhinna [kekuatan sakti]. Khusus untuk case keajaiban ganda, maka itu hanya dipunyai oleh para Buddha”

    Kenapa hanya harus dipunyai oleh para Buddha ? Berarti teori Meditasi anda masuk kategori BOHONG karena jika prosedur itu ada, dilakukan & hasilnya tapi berbeda (tdk sama dg para Buddha) = KEBOHONGAN

    Wira:
    Detail seperti sang Buddha lakukan sudah tidak bisa, karena hanya para Buddha yg mempunyai..namun beberapa yg masih bisa ditelusuri kemungkinan benarnya yaitu itu BUKAN KARENA BANTUAN GAIB [seperti yg dinyatakan sang Buddha di KEVADDHA SUTTA], Anda bisa buka yg sederhana foto inimisalnya,

    Saya :
    Sekali lagi, ini jurus 'ngeles' atau terlihat teori agama Buddha ternyata omong kosong dan pilih kasih. Seharusnya kalau para Buddha bisa, maka mahluk lain juga bisa. Disini anda mengakui ada pengecualian, tapi di agama lain anda tidak membolehkan ada pengecualian,..aneh…

    Lalu mengenai foto ini (http://www.facebook.com/photo.php?fbid=110533765685999&set=a.107044319368277.12292.100001881283398&type=1), ternyata anda terlalu asyik copas dan mencari kesalahan orang sehingga tidak cermat memperhatikan. Sejak kapan ketika orang naik ke atas, sebagian rambut, bajunya juga celananya bergerak ke atas ? Bentuk meditasi dg tangan yg jg aneh. Itu sebenarnya foto orang bergerak naik atau justru turun / jatuh ? Perhatikan lagi lebih seksama !. Silahkan tunjukan langsung secara live di depan mata kepala saya sendiri baru saya percaya.

  13. Dari artikel diatas aja udah keliatan orang yg punya blok munafik tidak mengakui kebenaran
    Hanya mencari pembenaran sendiri sunguh kasihan orang ini ingin menyelamakan agama nya saja yang jelas orang lain belum tentu dapat menerima
    dia meragukan kisah dari agama lain tapi dia sendiri dari agamaya tidak ada bukti ilmiah apalagi nyata untuk membuktikan omonganya tentang sang budha saya perlu bukti bukan pembenaran sepihak menurut pendapat sendiri yg menurut pendapat lain mungkin berbeda
    dari mana anda tau sang budha dapat
    Pencerahan di bawa pohon bisa saja karena bisikan iblis padahal anda saja tidak ada disana pada saat kejadian dilahirkn saja belum kasihan tidak ada yang percaya

  14. Gimana orang mau argumen dia aja egois merasa paling benar setiap orang yg bertentangan dengan pendapatnya dianggap salah
    dikasih tantangan diam
    tidak ada seorangpun yang dapat membantah tulisan orang kepala batu sebab mereka selalu benar buat apa dibantah orang tidak terima bantahan keras kepala

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s